Sabtu, 07 Oktober 2017

Memberi Makna

Terlintas sejenak
Aku belum pernah bertemu dengan kedua pasangan ini
Tapi kenapa ya terasa hangat?
Rasanya mereka seperti memberi energi lewat senyuman mereka. Dukungan dan motivasi yang kadang aku terima dari mereka dari berbagai postingan atau chat
Atau bahkan lewat karya karya pena mereka

Bukan...
Bukan saat hanya mereka mengumbar kemesraan lewat media yang menjadi pelipur lara disaksikan banyak orang
Lebih dari sekedar itu

Senyum yang begitu ikhlas
Senyum yang menandakan bahwa apapun itu ada Dia yang lebih besar daripada apapun...
Itu :')
Bahkan aku tak tau jika aku seperti mereka bisa atau tidak

Saling mengisi
Saling menjadi pelipur lara
Saling bersinergi
Lalu aku berharap ke langit kelak mereka selalu diberikan kebahagiaan sampai kapanpun...
Lebih dari sekedar ini tapi dunia dan akhirat
Bukan kah Sang Khalik lebih tau yang lebih baik
Memeluk semuanya dengan senyum

Lalu dari mereka aku belajar...
Dan terucap dalam hati
Ya Allah hindari lah aku dari cinta yang tanpa pernikahan dan pernikahan yang tanpa cinta :')

-Untuk kak uji dan kak gladya-
Terima kasih semakin membuat diri ini dewasa untuk menambah kriteria dalam mencari pasangan hidup kelak kak :')

Kamis, 14 September 2017

Lagi, lagi dan lagi

Saat aku menuliskan ini
Aku terbangun lagi
Aku dibangunkan lagi
Lama-lama terbiasa

Tapi sayang...
Namun sayang, kali ini aku tidak bisa mengadu dan berbisik kepadaNya
Mengadu dengan syahdu...
Berbisik ke bumi terdengar oleh langit
Anugrah yang datang setiap bulan tapi membuat aku pasti punya perasaan lebih besar berbisik ke bumi lebih dari biasanya

Aku bermimpi..
Tapi aku tak tahu bermimpi apa...
Bagaimana mungkin?
Semua terasa nyata, sesuai harap
Tapi aku lupa. Mimpi apa?
Sampai tak sadar air mata ini mengalir dan tersadar aku melakukan kesalahan lagi

Lagi, lagi dan lagi

Padahal yang terakhir aku bisa melakukannya
Oh sang khalik? Kenapa lagi?
Perasaan ini terus menghantuiku...
Seketika aku sadar. Pantas kah?

Salah kah?

Aku takut
Tapi bagaimana jika semesta tidak mendukung...
Sedangkan fitrah perasaan ini tumbuh seperti tak terbendung
Lagi...
Dan sekali lagi. Aku merasa salah
Apa aku pantas?

Mimpi...
...
...
Hhhh aku tak sanggup melanjutkannya lagi karna itu begitu jelas

-nst

Rabu, 13 September 2017

Pertemuan Singkat (Untuk Kak Riri)

Hai kak? Kenalin aku novita temen adeknya kakak... Itu loh kiki hahaha (apasih nopp)

Kak 4 tahun lalu kita ketemu itu jg singkat pas banget kakak abis pulang berenang di rumah. Inget gak kak? Hehehe pasti lupa. Maap yaa kak entah kenapa novita bisa ingat detail hal apapun disekeliling novita. Novita juga bingung

Alhamdulillah kita ketemu lagi setelah 4 tahun. Biasanya kita cuman terhubung lewat fb messenger atau email. Untung jaman udah maju wkwk. Kaaakk sebenernya novita itu orang gak pandai berkata-kata, tp kalau lewat tulisan mungkin bisa lebih lepas yaaa...

Inget gak pas kita janjian mau ketemuan di tamini beberapa waktu lalu?
Duh, novita ga enak banget kak karna telat karna ketiduran dan ampe lari" hahaha. Maafin yaaa kak :( terus novita inget kakak bilang 'nanti kalo udh kerja tp jangan telat yaa' wkwkwk. Darisitu novita langsung on point waaaah sungguh benar" manusia eropa wkwkwk :D kakak juga bilang "aku gak suka nov tinggal di jakarta" (dengan segala halnya, ini mksdnya lebih ke polusi sih hahaha)

Kaaaakkk, hadiah kakak yg kakak kasih dari prancis kemaren belum novita pake loh kak sampe sekarang. Rasanya sayang aja gt hahaha. Terlalu lucu buat digunakan kak wkwkwk. Gak lah kak, pasti dipake. Duuuhhh rasanya pengen ke prancis kak rasanyaaaa.... :')

Duh bawel gak sih kak novitaaa? Maap yaaa kak -_-

Hmmmm oke langsung cusss...

***

Untuk Kak Riri

Kak... Singkat tapi bermakna
Kak... Sebentar tapi banyak pelajaran
Ketahuilah bahwa langit itu ga selamanya biru :')
Tapi pertemuan singkat itu membuat novita  belajar betapa keras perjuangan hidup
Perjuangan hidup demi memperjuangkan prinsip dan cita-cita

Ego mengalahkan segalanya?
Tak apa... Asal kelak semua dapat mengerti
Tidak perlu penjelasan
Karna absolut atau tidaknya hanya Sang Khalik yang tahu
Karna kelak itu semua akan menjadi paradoks untuk membuat semua orang mengerti

Kak, ketahuilah... Ridho mereka adalah ridhoNya.
Semoga rizki dan berkahNya jadi karunia
Setiap langkah tak bergeming
Senantiasa...

-nst

P.s : kalo gak paham mksd puisinya bisa lah wa novita kak wkwkwk #lol :D

Safeflight yaaa kak. Mungkin kakak sekarang udah di pesawat yaaaa. Semoga kelak novita bisa ke paris dah (iya in aja dah kak) :D

Rabu, 23 Agustus 2017

Sore Ini

Sore ini sambil ditemanin lagunya gummy yang you are my everything dan bebaring di tempat tidur. Entah kenapa gue langsung pengen nulis di app blogger. Sekarang gue emang kalo mau nulis gampang soalnya pake app blogger aja lewat hp hehe. Maklum biar kalo mau curhat gampang -_-

Dari minggu siang gue emang udah ngerasa gak enak badan tapi dihari itu gue semangatnya cas banget karna mau ketemu kak gita di senci bareng amal. Tp emang sbelumnya udh mulai kerasa sih kalo sbelumnya gue bakalan drop, gue emang paham sih sama kondisi badan gue. Tp kadang gue suka bilang sama diri gue sendiri 'ga boleh sakit nop, lo harus sehat' gue kaya gitu supaya biar bisa jd intuisi gue biar tetap sehat. Terus pas malam minggunya sampe rumah bener aja gue beneran gabisa tidur. Kepala udah berat banget, badan juga udah panas dingin, lemes dan yang palingin ga ngenaki dada gue kaya ngeburn, sesak. Alhasil gue gabisa tidur sampe paginya jam 7. Abis sholat subuh buat nyoba tidur tetap gabisa, dan terusnya nyoba sambil dzikir gue usaha buat tidur sampe siang.

Pas bangun gue ya gitu demam, sampe sekarang juga demamnya naik turun gitu loh. Kepala juga sampe sekarang berat. Tapi sebenernya gue sadar pas malam minggu itu ada yang bikin gue susah tidur, gue tiba-tiba keinget sama masa lalu yang bikin gue on point dan ngambil kesimpulan gue trauma sama kejadian itu. Gue keinget dimasa gue kuliah dulu sakit tipes ampe harus bedrest dan gak ada yang sama sekali ngerawat. Gue drop, gue nangis kenapa harus kebuka lagi kenangan itu.

Sekarang sakit gue pas sma yang gak pernah kumat lg juga sedikit kambuh. Sekarang pun sambil nulis ini lewat hp tangan masih dingin dan gemetaran. Tapi dalam keadaan sakit gini kadang gue ngerasa gue harus ngelakuin aktivitas supaya ga kerasa sakitnya. Setidaknya masih dibantu sama tolak angin dam esterc wkwk. Gue udah dua hari juga bolong ngaji sama bude karna pusing. Padahal gue masih banyak ketinggalan :'(

Saking gue ngerasa beratnya tadi gue memutuskan buat motong rambut hhh. Lumayan lah 'sedikit' jadi lebih ringan. Gue pengen ngeluh ke siapa gue gatau kalo gue sakit, gue gatau gue mau bilang siapa kalo tiba" gue keinget masa lalu gue, gue gatau gue harus ngeluh kemana... Gue memutuskan untuk akan selalu bahagia, gue memutuskan hanya untuk berusaha berbuat baik, gue.memutuskan untuk ga ngeluh, gue memutuskan untuk selalu menshare positif lewat apapun

Terus pas nulis ini gue tau Allah nop Allah... Gue cuman pengen inget dan deket sama Allah terus.

Hhhhh :') :'(

Senin, 14 Agustus 2017

Solitude is Bliss

Solitude is bliss
Maybe, I can't describe for make everyone understand about everything what I feel
For this time, I just want to be "Forrest Gump" in my opinion...
My brain just feel distraction in every point of view the people who doesn't know about me.
For everyone who care, I'm just thinking... Hey I'm not life for please everyone you know.
A little bit longer, just it.
--------

Itu mungkin sedikit isi dari pikiran yang belakangan ini berkecamuk di pikiran gue. Kadang gue berpikir "kenapa orang harus ribet dengan apa yang terjadi dalam hidup ini?" Sejak balik ke Jakarta belakangan ini gue emang sering-sering banget ketemu sama orang-orang baru yang banyak banget buat belajar dan lebih makin tau arti hidup gue buat apa di dunia ini. Sadar gak sih kalo kadang kita hidup terlalu terpaku sama dunia? Yang kadang buat kita lupa tujuan hidup di dunia buat apa. Sejak convert, jujur... jujur makin kesini apa yang gue ketahuin tentang hal apapun itu sama sekali buat gue jadi ngerasa makin menjadi manusia yang paling bodoh, merasa manusia yang haus akan apapun alhasil kadang sifat rasa "penasaran" gue itu terlalu berlebihan. Kadang menurut gue ada baiknya ada enggaknya. Sampe sekarang pun disetiap sujud gue, gue selalu minta sama Allah buat diteguhkan atas agamaNya, selalu mohon diberi kemurahan hati buat mau menerima petunjuk-petunjukNya. Kenapa gue selalu minta begitu? Ya Rasulullah SAW aja yang udah dijamin sama Allah selalu minta itu sama Allah disetiap sujudnya ya siapa gue yang cuman manusia biasa? Gue inget banget waktu gue ikut kajian di masjid Nurul Iman di Blok M, Ustad Syafiq Riza Basallamah bilang kalo gak akan ada yang ngejamin kita meninggal dalam keadaan beriman atau enggak, jadi sudah sewajarnya kita meminta itu sama Allah, yang dijamin sama Allah cuman satu "Islam itu sendiri".

Gue selalu minta sama Allah selalu diberi kekuatan untuk gue ngejalanin hari-hari gue yang mulai sekarang kenapa rasanya kehidupan gue makin ingin dituntut untuk bermanfaat buat ummat, itu itu itu aja yang ada di benak gue. Kadang gue mikir apa "apa ya tujuan Allah selalu ngasih gue kesempatan untuk setiap saat ketemu orang" baru?" makin kesini gue makin sadar ternyata "kesendirian" gue ini bahagianya gue saat ini. Gue jadi banyak belajar buat makin mengerti dengan apa yang terjadi di kehidupan orang lain dan punya pengalaman-pengalaman yang baru, yang mungkin ga semua orang dapetin.

Beberapa waktu lalu gue dapet undangan dari salah satu temen gue yang kerja di media buat ke premier filmnya Song Joong Ki "The Battleship Island" (ya walopun gagal liat Joong Ki karna doi lebih milih premier di malay daripada indo wkwkwk) disana gue bakalan tau sih gue bakalan ketemu banyak dari temen media, ketemu artis-artis dan ketemu orang-orang kaya pengamat film, penulis film dan produser film. Tapi gue yaudah tanpa mikir panjang yaudah gue dateng seadanya aja, tanpa harus mikir ribet naek apa kesana, pake apa kesana, dll. Gue kesana aja mutusin buat naek kereta (percaya di Jakarta itu naek kereta udah pilihan yang tepat kawan-kawan), gue kesana juga pake baju biasa aja dan alhasil hampir lah gue dikira panitia premier filmnya di CGV karna gue sama make baju hitam kaya mereka -___- dan yang paling lucu adalah pas gue sampe di GI, gue salah naik coba padahal nih ya padahal gue ngerasa udah ke arah yang benar, bahkan sebelum naik gue udah nanya ke security buat mastiin zzz. "Pak mau nanya dong CGV sebelah mana ya pak?" , "Oh CGV lantai 8 bagian east yaa".

Naiklah lah gue ke bagian east, masa gue nyampenya ke bagian west-__- ga paham lg gue. Mungkin ini karna kali gue kedua kali ya ke GI dan emang tuh mall gede sih, jadi wajar lah gue kesasar (pembelaan wkwk). Malah pernah nih gue ke PIM sama diyan, diyan yang udah sering ke PIM aja masih salah. Btw, PIM mau ada PIM tiga lohh... Jakarta oh Jakarta... Penuh dengan mall -___-

nangkep ga sih makna tersirat dari cerita gue?
yah kalo kata koh hanny sih jangan lupa selalu diambil ibrohnya, intinya percaya ga sih gue udah sampai dititik gue ga peduli lagi orang mau ngomentarin pakaian gue gimana, hidup gue gimana, yang ada di otak gue gimana caranya gue selalu meluruskan niat tentang apapun yang gue jalanin dalam hidup, gue selalu pengen gue bermanfaat karna Allah semata. Cuman ada sedikit gue sempet deg-degan parah ketika gue sadar gue harus ketemu sama Parker dan Kenny waktu almarhum ayahnya yayo meninggal. Sumpah itu gue deg-degan parah, karena mereka sahabat gue sendiri dan itu moment pertama kali gue ketemu mereka setelah gue hijrah. Ga gampang ngeliat wajah mereka waktu itu, tapi saat itu gue juga sadar kalo gue punya Allah, entah kenapa langsung tenang aja setelah itu pas gue inget itu.

Sampe sekarang gue bener-bener masih menikmati kesendirian gue yang gue rasa ga perlu lah dipusingkan dengan segala perkara dan cengkuneknya segala macem. buat apa? toh hidup juga segala sesuatunya akan kita pertanggung jawabkan kan. So, gue selalu memutuskan buat jadi "forrest gump". Harus banyak-banyak bersyukur dengan segala apapun. Gue bersyukur hingga saat ini masih bisa makan, bisa minum, masih bisa tidur dengan nyaman, masih bisa sholat dengan tenang, masih bisa disadarkan selalu sama Allah kalo gue lupa untuk bersyukur dan mengeluh akan hal apapun.

Gue sangat sangat bersyukur syahadat yang gatau gimana ceritanya Allah kasih di masjid Darussalam yang punya wadah Mualaf Centernya. Kadang kalau ada waktu gue suka kesana, karena jujur bertemu dengan temen-temen seperjuangan buat gue semakin sadar kalo perjuangan gue menuju agama Allah ini belum ada apa-apanya dibanding dengan teman-teman yang lain. Mungkin ini tujuannya. Gue inget seseorang dulu waktu ditelpon bilang ke gue "menurutlo nov apa hikmah dari bokaplo meninggal?" , darisitu gue sadar kalo kita hidup ga perlu sedih berlarut-larut. Kita toh juga hidup cuman sementara di dunia jadi gimana mikirnya aja cara meningkatkan ibadah kita sama Allah. Pokoknya apapun yang kita kerjakan gimana caranya itu cuman karena Allah.

Gue sangat-sangat bersyukur masih bisa dikasih kesempatan buat Allah buat bisa terus terbuka lewat tulisan walopun kadang suka frontal kalo udah gedek -_- tapi tetep aja gue lebih suka mendem, karna gue kadang mikir gue harus jaga lisan gue dan gue gatau gue kedepannya gue kaya gimana.

Gue masih masih sangat bersyukur ga pusing dengan ucapan orang "kapan kerja nov?"  atau "kenapa ga lanjut S2 nov?", atau "serius, belum punya pacar? emang gamau nikah?" (btw ini beneran td malam sodara gue ngomong gini ke gue zzzz-___-) ya maulah nikah tapi nanti kalo Allah udah kasih jodohnya-__- kata orang yang gue kenal waktu ada undangan di iflix, kemang dia bilang jodoh gue masih sibuk dengan kehidupannya, jadi belum waktunya bertemu. Lucu ga sih lo pertama kali ketemu orang terus tuh orang ngomong gitu? ahahaha. emang kadang hidup itu begitu -__- ya ngapain juga sih pusing masalah kaya gitu toh gue sekarang masih fokus memperbaikin diri, gue juga masih sibuk ngefreelance (btw kali ini gue digaji pake dollar, gaya banget ga sih) LOL :D gue juga bakalan ada project bisnis bareng sama kenalan gue yang bakalan launching dalam waktu dekat, jadi gue sekarang bener" menikmati hidup gue. Be "forrest gump".

Kalo lo pernah nonton "Forrest Gump" mungkin lo akan paham kenapa harus seperti "be forrest gump". Karna hidup memang harusnya seperti itu.

udah lah ya, kayanya gue udah kebanyakan curhat dan udah mulai kerasa pegelnya huft (ekspresi lelah yang gue kira ekspresi sedih) zzzz -__-
terus tiba" gue inget waktu gue nemenin yayo di pemakaman almarhum bokapnya
"nop, gue udah ga punya bokap"
terus spontan gue bilang "Yaelah yo, gue udah ga punya nyokap sama bokap" terus akhirnya kita berdua malah ketawa. And, i so realize...gue udah setenang dan selepas itu ngebilang itu :')

Semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT.

Kamis, 13 Juli 2017

Syahdu

Entah bagaimana kamu bisa selalu menjadi etika itu
Jerit lara menyapa sampai titik itu

Syair senandung gemericik menyerukan suaranya yakin. Namun tak bergeming

Hanya diam
Membuat bersenda gurau. Membuat lantunannya menjadi semakin indah

Bermesraan lewat kata yang menjadi pelipur lara. Menjadi harmoni namun satu yang tak terbesit

Hujan menjadi saksi, hingga turun membasahi pipi
Membuatnya menjadi seperti tak pernah habis.

Ketika matahari itu memberikan sinar kepada bunga yang membuatnya.
Sungguh tak bergeming...
Hanya syahdu...