Senin, 14 Agustus 2017

Solitude is Bliss

Solitude is bliss
Maybe, I can't describe for make everyone understand about everything what I feel
For this time, I just want to be "Forrest Gump" in my opinion...
My brain just feel distraction in every point of view the people who doesn't know about me.
For everyone who care, I'm just thinking... Hey I'm not life for please everyone you know.
A little bit longer, just it.
--------

Itu mungkin sedikit isi dari pikiran yang belakangan ini berkecamuk di pikiran gue. Kadang gue berpikir "kenapa orang harus ribet dengan apa yang terjadi dalam hidup ini?" Sejak balik ke Jakarta belakangan ini gue emang sering-sering banget ketemu sama orang-orang baru yang banyak banget buat belajar dan lebih makin tau arti hidup gue buat apa di dunia ini. Sadar gak sih kalo kadang kita hidup terlalu terpaku sama dunia? Yang kadang buat kita lupa tujuan hidup di dunia buat apa. Sejak convert, jujur... jujur makin kesini apa yang gue ketahuin tentang hal apapun itu sama sekali buat gue jadi ngerasa makin menjadi manusia yang paling bodoh, merasa manusia yang haus akan apapun alhasil kadang sifat rasa "penasaran" gue itu terlalu berlebihan. Kadang menurut gue ada baiknya ada enggaknya. Sampe sekarang pun disetiap sujud gue, gue selalu minta sama Allah buat diteguhkan atas agamaNya, selalu mohon diberi kemurahan hati buat mau menerima petunjuk-petunjukNya. Kenapa gue selalu minta begitu? Ya Rasulullah SAW aja yang udah dijamin sama Allah selalu minta itu sama Allah disetiap sujudnya ya siapa gue yang cuman manusia biasa? Gue inget banget waktu gue ikut kajian di masjid Nurul Iman di Blok M, Ustad Syafiq Riza Basallamah bilang kalo gak akan ada yang ngejamin kita meninggal dalam keadaan beriman atau enggak, jadi sudah sewajarnya kita meminta itu sama Allah, yang dijamin sama Allah cuman satu "Islam itu sendiri".

Gue selalu minta sama Allah selalu diberi kekuatan untuk gue ngejalanin hari-hari gue yang mulai sekarang kenapa rasanya kehidupan gue makin ingin dituntut untuk bermanfaat buat ummat, itu itu itu aja yang ada di benak gue. Kadang gue mikir apa "apa ya tujuan Allah selalu ngasih gue kesempatan untuk setiap saat ketemu orang" baru?" makin kesini gue makin sadar ternyata "kesendirian" gue ini bahagianya gue saat ini. Gue jadi banyak belajar buat makin mengerti dengan apa yang terjadi di kehidupan orang lain dan punya pengalaman-pengalaman yang baru, yang mungkin ga semua orang dapetin.

Beberapa waktu lalu gue dapet undangan dari salah satu temen gue yang kerja di media buat ke premier filmnya Song Joong Ki "The Battleship Island" (ya walopun gagal liat Joong Ki karna doi lebih milih premier di malay daripada indo wkwkwk) disana gue bakalan tau sih gue bakalan ketemu banyak dari temen media, ketemu artis-artis dan ketemu orang-orang kaya pengamat film, penulis film dan produser film. Tapi gue yaudah tanpa mikir panjang yaudah gue dateng seadanya aja, tanpa harus mikir ribet naek apa kesana, pake apa kesana, dll. Gue kesana aja mutusin buat naek kereta (percaya di Jakarta itu naek kereta udah pilihan yang tepat kawan-kawan), gue kesana juga pake baju biasa aja dan alhasil hampir lah gue dikira panitia premier filmnya di CGV karna gue sama make baju hitam kaya mereka -___- dan yang paling lucu adalah pas gue sampe di GI, gue salah naik coba padahal nih ya padahal gue ngerasa udah ke arah yang benar, bahkan sebelum naik gue udah nanya ke security buat mastiin zzz. "Pak mau nanya dong CGV sebelah mana ya pak?" , "Oh CGV lantai 8 bagian east yaa".

Naiklah lah gue ke bagian east, masa gue nyampenya ke bagian west-__- ga paham lg gue. Mungkin ini karna kali gue kedua kali ya ke GI dan emang tuh mall gede sih, jadi wajar lah gue kesasar (pembelaan wkwk). Malah pernah nih gue ke PIM sama diyan, diyan yang udah sering ke PIM aja masih salah. Btw, PIM mau ada PIM tiga lohh... Jakarta oh Jakarta... Penuh dengan mall -___-

nangkep ga sih makna tersirat dari cerita gue?
yah kalo kata koh hanny sih jangan lupa selalu diambil ibrohnya, intinya percaya ga sih gue udah sampai dititik gue ga peduli lagi orang mau ngomentarin pakaian gue gimana, hidup gue gimana, yang ada di otak gue gimana caranya gue selalu meluruskan niat tentang apapun yang gue jalanin dalam hidup, gue selalu pengen gue bermanfaat karna Allah semata. Cuman ada sedikit gue sempet deg-degan parah ketika gue sadar gue harus ketemu sama Parker dan Kenny waktu almarhum ayahnya yayo meninggal. Sumpah itu gue deg-degan parah, karena mereka sahabat gue sendiri dan itu moment pertama kali gue ketemu mereka setelah gue hijrah. Ga gampang ngeliat wajah mereka waktu itu, tapi saat itu gue juga sadar kalo gue punya Allah, entah kenapa langsung tenang aja setelah itu pas gue inget itu.

Sampe sekarang gue bener-bener masih menikmati kesendirian gue yang gue rasa ga perlu lah dipusingkan dengan segala perkara dan cengkuneknya segala macem. buat apa? toh hidup juga segala sesuatunya akan kita pertanggung jawabkan kan. So, gue selalu memutuskan buat jadi "forrest gump". Harus banyak-banyak bersyukur dengan segala apapun. Gue bersyukur hingga saat ini masih bisa makan, bisa minum, masih bisa tidur dengan nyaman, masih bisa sholat dengan tenang, masih bisa disadarkan selalu sama Allah kalo gue lupa untuk bersyukur dan mengeluh akan hal apapun.

Gue sangat sangat bersyukur syahadat yang gatau gimana ceritanya Allah kasih di masjid Darussalam yang punya wadah Mualaf Centernya. Kadang kalau ada waktu gue suka kesana, karena jujur bertemu dengan temen-temen seperjuangan buat gue semakin sadar kalo perjuangan gue menuju agama Allah ini belum ada apa-apanya dibanding dengan teman-teman yang lain. Mungkin ini tujuannya. Gue inget seseorang dulu waktu ditelpon bilang ke gue "menurutlo nov apa hikmah dari bokaplo meninggal?" , darisitu gue sadar kalo kita hidup ga perlu sedih berlarut-larut. Kita toh juga hidup cuman sementara di dunia jadi gimana mikirnya aja cara meningkatkan ibadah kita sama Allah. Pokoknya apapun yang kita kerjakan gimana caranya itu cuman karena Allah.

Gue sangat-sangat bersyukur masih bisa dikasih kesempatan buat Allah buat bisa terus terbuka lewat tulisan walopun kadang suka frontal kalo udah gedek -_- tapi tetep aja gue lebih suka mendem, karna gue kadang mikir gue harus jaga lisan gue dan gue gatau gue kedepannya gue kaya gimana.

Gue masih masih sangat bersyukur ga pusing dengan ucapan orang "kapan kerja nov?"  atau "kenapa ga lanjut S2 nov?", atau "serius, belum punya pacar? emang gamau nikah?" (btw ini beneran td malam sodara gue ngomong gini ke gue zzzz-___-) ya maulah nikah tapi nanti kalo Allah udah kasih jodohnya-__- kata orang yang gue kenal waktu ada undangan di iflix, kemang dia bilang jodoh gue masih sibuk dengan kehidupannya, jadi belum waktunya bertemu. Lucu ga sih lo pertama kali ketemu orang terus tuh orang ngomong gitu? ahahaha. emang kadang hidup itu begitu -__- ya ngapain juga sih pusing masalah kaya gitu toh gue sekarang masih fokus memperbaikin diri, gue juga masih sibuk ngefreelance (btw kali ini gue digaji pake dollar, gaya banget ga sih) LOL :D gue juga bakalan ada project bisnis bareng sama kenalan gue yang bakalan launching dalam waktu dekat, jadi gue sekarang bener" menikmati hidup gue. Be "forrest gump".

Kalo lo pernah nonton "Forrest Gump" mungkin lo akan paham kenapa harus seperti "be forrest gump". Karna hidup memang harusnya seperti itu.

udah lah ya, kayanya gue udah kebanyakan curhat dan udah mulai kerasa pegelnya huft (ekspresi lelah yang gue kira ekspresi sedih) zzzz -__-
terus tiba" gue inget waktu gue nemenin yayo di pemakaman almarhum bokapnya
"nop, gue udah ga punya bokap"
terus spontan gue bilang "Yaelah yo, gue udah ga punya nyokap sama bokap" terus akhirnya kita berdua malah ketawa. And, i so realize...gue udah setenang dan selepas itu ngebilang itu :')

Semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT.

Kamis, 13 Juli 2017

Syahdu

Entah bagaimana kamu bisa selalu menjadi etika itu
Jerit lara menyapa sampai titik itu

Syair senandung gemericik menyerukan suaranya yakin. Namun tak bergeming

Hanya diam
Membuat bersenda gurau. Membuat lantunannya menjadi semakin indah

Bermesraan lewat kata yang menjadi pelipur lara. Menjadi harmoni namun satu yang tak terbesit

Hujan menjadi saksi, hingga turun membasahi pipi
Membuatnya menjadi seperti tak pernah habis.

Ketika matahari itu memberikan sinar kepada bunga yang membuatnya.
Sungguh tak bergeming...
Hanya syahdu...

Jumat, 07 Juli 2017

Dear My Belove Friend, Diyanita Pramitha

Assalamu’alaikum diyaaannnn.... hahahaha. Akhirnya gue akan menuliskan elo di blog gue ini yang biasanya gue bikin curhat yan wkwk.


Diyan, inget ga sih lo gimana awalnya kita kenal? Gue juga sebenernya lupa sih persis dan detailnya gimana. Tapi yang jelas kita kenal dari kelas 10. Dan mulai deket kalo ga salah juga ga dari awal sih tapi pertengahan gitu, gue lupa juga gimananya. Udah 8 tahun yang lalu juga sih. Lama juga yaaaaa 8 tahunnnn... ibarat nikah udah punya 3 anak yan kayaknya wkwk. Seinget gue dulu waktu jaman SMA gue suka banget curhat ke lo tentang apapun aja, ke mana mana samalo juga, istirahat sekolah, main ke rumah lo juga sering waktu jaman sekolah dulu. Sampe-sampe kalo dulu gue samalo pasti anak-anak ngecengin “novita curhat kan pasti yan” malesin -___- hahaha. Diyan dulu menurut gue orang yang paling sabar dengerin segala curhatan gue yang kadang ga penting hahaha. Inget ga sih yan gue elo sama mutya fildzah pernah main bareng di rumah lo terus curhat-curhat bareng sampe akhirnya malah ketiduran di kamarlo wkwk. Terus inget ga sih yan lo yang mulai manggil gue nopnop sampe akhirnya anak yang lain pada ngikutin. Dan ada satu hal yang gue inget waktu gue mau tes masuk usu dulu, lo bantu gue sampe akhirnya gue bisa ikut tes yan, inget kagak? Lupa pasti yaaakk, karna disitu gue lagi masalah sama bokap gue wkwk. Mungkin disaat nulis ini beberapa kenangan itu sih yang terlintas di otak gue. Kalo dijabarin semua mungkin bisa jadi novel azeeekk. Lebay da ah wkwk


Hmmm apa ya yan, lo salah satu orang yang apapun penyampaiannya tulus menurut gue, elo tuh selalu jadi pelipur lara bak malaikat yang bisa sabar dengan segala keluh kesah gue azeek. Gue kaya ngerasa baru aja kemaren kita saling kenal, tapi besok lo udah mau nikah aja. Time flies :”) gue ternyata sadar waktu cepet banget berlalu, gue ga nyangka elo udah bakalan di titik itu gitu yan. Gatau sih kadang gue masih gimana gitu kali ya melihat pernikahan dan akhirnya salah satu sahabat gue sendiri bakalan nikah, ternyata gini ya rasanya wkwkwk. Perjalanan panjang yang akhirnya membuat lo yakin buat menyempurnakan separuh agama lo yan. Inget ga yan waktu kita jalan beberapa waktu lalu gue nanya sama lo “apa yang buat lo yakin sama rizco? Apa yang buat lo yakin buat nikah sama dia” lo jawab “gue ngerasa ga akan nemuin orang kaya rizco lagi” sweet hahahaha :p



Diyan, from deepest of my heart, gue berdoa semoga Allah selalu melindungi elo dan rizco beserta keluarga, selalu diberi kesehatan, diberi kemudahan rizki. InsyaAllah kelak, elo dan rizco jadi keluarga yang sakinah mawaddah dan warohmah. Kelak diberikan keturunan yang soleh dan soleha dan semakin didekatkan oleh Allah dalam setiap hal apapun. Maaf gue gabisa kasih apa apa buat elo yan, tapi insyaAllah doa gue selalu ada buat elu ya yan. Maap curahan hati ini gue cuman bisa buat dalam tulisan ini yan, gue emang lebih terbuka kadang sama tulisan.

Yeee... akhirnya keluarga Sakinah ada yang buka calak berkeluarga hahahaha :D gue doain anak pertamalo laki-laki yaannn wkwk :p (as u wish) ga sabar nunggu uta selanjutnya hahaha.
I love u Diyanita Pramitha :’)



Sincerely,


Novita Sari Tobing.

****

Pernikahan 

Berpasangan kalian telah diciptakan
Dan selamanya kalian akan berpasangan

Bersamalah kalian tatkala Sang Maut merenggut hidup.  Ya, bahkan bersama pula kalian, dalam ingatan sunyi Tuhan.

Namun biarkan ada ruang di antara kebersamaan itu.  Tempat angin surga menari-nari di antara kalian.

Bercinta kasihlah, namun jangan membelenggu cinta.

Biarkan cinta itu bergerak senantiasa, bagaikan air hidup.  Yang lincah mengalir antara pantai kedua jiwa.

Saling isilah gelas minumanmu, tapi jangan minum dari satu gelas.  Saling bagilah rotimu, tapi jangan makan dari piring yang sama.

Bernyanyi dan menarilah bersama, dalam segala suka cita. Hanya, biarkan masing-masing menghayati ketunggalannya.

Tali rebana masing-masing punya hidup sendiri.  Walau lagu yang sama sedang menggetarkannya.

Berikan hatimu, namun jangan saling menguasakannya.  Sebab hanya Tangan Kehidupan yang akan mampu mencakupnya.

Tegaklah berjajar, namun jangan terlampau dekat.  Bukankah tiang-tiang candi tidak dibangun terlalu rapat? Dan pohon jati serta pohon cemara tiada tumbuh dalam bayangan masing-masing

-Kahlil Gibran-



Tentang Rasa

Belakangan ini gue suka bertanya-tanya, bahkan kadang suka merayu rayu Allah seperti apa pasangan hidup yang dikasih Allah kelak buat gue. Wait...wait! gue kaya gitu bukan karna gue galau, dilema atau apa lah namanya tentang hal itu. Belakangan ini gue malah nyantai, malah semakin makin nyantai kenapa??? Ya mungkin karena salah satu kutipan Tere Liye di bawah ini kali ya?


Hahahaha, engga juga sih. Tapi emang gue percaya aja sama yang punya hati ini kalau jodoh gue udah ditulis di lauhul mahfuz dan akan datang menghampiri gue dengan cara yang indah pada waktu yang tepat. Kapan itu? Ya gue juga gatau. Belakangan ini gue suka berpikir keras dengan yang namanya kesetiaan ketika gue mikirin tentang kriteria pasangan hidup yang selalu hampir di setiap sujud gue minta sama Allah. Entah kenapa gue ngerasa makin kesini kesetiaan makin mahal, gatau kenapa. Gue ngerasa makin kesini gue kaya ada rasa dimana akhlak dan kesetiaan itu kaya jadi tolak ukur gue buat mencari pasangan. Muluk yak? Ya wajarlah namanya gue perempuan-_- lol wkwkwk

Sebenernya ada yang membuat gue tersita pikirannya karena hal tersebut. Pertama gue mendapati cerita dan denger salah satu cerita dari temen sma gue yang tadinya pengen nikah, tapi malah ga jadi karena ternyata dengan rentetan alasan yang panjang dan si doi pun penuh alasan ke temen perempuan gue ini ternyata akhirnya ga jadi nikah, ya paham kan maksud gue disini pasangannya kenapa. Ya emang sih gabisa mikir aneh aneh dulu, justru harus selalu dicari hikmahnya. Allah maha baik makanya bisa diberikan justru petunjuk kan. Yang kedua gue harus ngeliat juga temen sma gue, kali ini cowok, oke lah sometimes he always talk to me. Tapi makin kesini, gue ga paham lagi yang diceritain doi ke gue itu bener apa enggak. Jadinya apa ya respect gue sedikit memudar, gatau aja kenapa orang dengan mudah mengumbar kemesraan di media sosial dan padahal doi baru aja selesai dengan yang lain azeeeekk bahasa  gue lol hahaha. Ya padahal terserah orangnya juga sih. Tapi makin kesitu gue makin ngeliat bahwa apa poin spesial dari sebuah rasa dan hubungan itu coba... entah lah. Rasanya makin kesini makin susah menemukan orang yang tulus untuk bisa menghargai perasaan orang lain.

Ketika gue dengerin cerita orang lain, gue selalu yakin bahwa kita disuruh Allah bukan hanya untuk mendengar tapi itu bisa jadi pelajaran hidup buat kedepannya atau mungkin yang paling istimewa itu bisa jadi petunjuk buat kehidupan kita. Ya karena gue yakin emang ga ada yang kebetulan di dunia ini. dari dulu gue selalu yakin..

Untuk merasakan apa yang orang lain rasakan, kita ga perlu ikut merasakan, tapi cukup dengan melihat. Itu juga kalo liatnya pake mata hati.

Gue pernah nanya sama sahabat gue yang bentar lagi mau married “yan, apa sih yang buatlo yakin lo nikah sama rizco? ini nikah lo yan” terus diyan sahabat gue ini jawab dengan yakin gue udah sampai di titik gue ngerasa ga akan pernah nemuin cowok kaya rizco nop pas diyan bilang kaya gitu ya biasa lah gue jawab so sweet hahahaha -_- apadah. Ya intinya gitu, menurut gue ketika elo udah nemuin seseorang yang lo rasa pas lo pasti akan merasakan ada hal yang beda, ada yang buatlo klik satu sama lain. Gue sih itu, ga tau yang lain, lagian menurut gue perbedaan dalam suatu hubungan justru yang buat hubungan itu jadi lebih indah.

Sebenernya gue nulis ini, punya tujuan sih, punya tujuan kalo suatu saat gue belum dipertemukan oleh Allah sama jodoh gue, gue ga akan resah, itu yang buat gue suka nulis. Tulisan gue bisa jadi pengingat buat diri gue sendiri. Gue harus inget kalo Allah udah kasih janji kalau kita akan tetap dapat memiliki pasangan hidup kelak, udah janji Allah kan di surah An nur kalau perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, begitu sebaliknya. Udah janji Allah juga kan di surah An Naba kalau Allah telah memberikan dari setiap kita berjodoh (berpasang-pasangan) jadi buat apa resah kalo sebenernya ada banyak hal yang lebih dipentingkan dari pada sekedar itu yaitu sudah berapa dekat kita sama Allah SWT dan sudah berapa banyak kita menjalankan sunnah-sunnahnya, sudah berapa banyak kita bermanfaat buat orang lain. Lagian kalo misalnya gabisa ketemu jodoh di dunia, insyaAllah Allah akan kasih kita jodoh yang abadi di akhirat nanti. Azeeekk.... :D

Gue suka banget postingan Ustadz Felix Siauw beberapa waktu lalu di instagram,

Yang Lebih Menggalaukan Dari Jodoh

Pengalaman saya yang sudah nikah ya, walau baru sekali hehe.. (ngarepnya berapa?!), kalau nyari yang mau itu nggak seberapa berat dibanding tantangan setelah menikah
Karena setelah menikah, tanggung jawab wanita itu adanya di suaminya bukan lagi di orangtuanya, bila dia maksiat kamu yang tanggung, bila dia salah itu juga salahmu

Jadi kalau kamu sekarang pusing mikirin jodoh, garusnya kamu pusing kuadrat mikirin gimana setelah nikah, ilmu sudah cukup belum, sama Allah sudah deket belum?

Tapi kebanyakan orang mikirnya, siapa yang mau sama saya, tabungan udah cukup belum, nanti mau ngasi makan apa ke keluarga, padahal itu mudah dibanding yang tadi

Kalau cuma sekedar kasi makan, yang bukan Islam juga bisa, lebih banyak malah, kalau cuma nikah yang nggak beragama juga nikah, lebih banyak malah

Tapi dalam Islam yang berat itu ya pas pernikahan, karena itu ibadah paling lama dalam hidup, shalat paling 10 menit, puasa Ramadhan nggak lebih 30 hari, ya nggak

Kalau nggak punya ilmu dan nggak dekat ke Allah, goyangan dikit aja bisa buat bahtera rumah tangga berantakan, walau awalnya kamu pikir nggak akan marahan

Lha yang punya ilmu kayak Umar bin Khaththab aja pernah ngerasain sulitnya berumah tangga, lha kamu kira kamu siapa lantas merasa gak perlu lagi belajar

Asiknya, kalau kita sudah fokus mendekat pada Allah, Allah nggak hanya bimbing kita dan kasih kita ilmu, tapi Allah mudahkan semua jalan kita, iya semuanya

Kita dimudahkan nyari dan milih yang salihah, dibimbing kalau ada masalah, ditata hidup kita dan dikuatkan kalau lagi ada goyangan-goyangan di bahtera kehidupan

Jadi ngapain penggalauan mikirin jodoh, galau mikirin ilmu aja lebih mutu, mikir hubungan kita dengan Allah, masak dari dulu gitu-gitu aja, nggak ada rasa naik-naiknya

Apalagi kalau kamu tau masih kuliah, apalagi masih sekolah, hadeh, ya jangan dulu lah, tau diri aja dulu, siapin ilmu, benerin diri, deketin Allah, ben sirahmu adem!

 -Ustadz Felix Siauw-

Sabtu, 01 Juli 2017

My first ramadhan

kaya judulnya my first ramadhan
sebenernya udah beberapa waktu lalu udah pengen banget nulis gimana rasanya pengalaman pertama gue pas ramadhan.
Apa ya? Hmmm... oke gue mungkin 'akan'berusaha menceritakan secara detail. I hope i can.

Ramadhan pertama itu jujur buat gue deg-degan karna yang ada diotak gue pada saat itu adalah "apa gue bisa nih ngejalanin sebulan penuh?" atau gue sendiri kadang sampe mikir "apa gue udah bener-bener tau makna apa itu ramadhan?" maklum gue emang kadang terlalu pemikir. Gue itu bukan tipe orang yang ngelakuin sesuatu tapi gatau buat apa, karena menurut gue hidup terlalu singkat kalo kita hidup ga tau buat apa.

Ramadhan pertama gue buat gue banyak belajar hal, terutama tentang berusaha belajar banyak-banyak berpikir positif dan banyak-banyak bersyukur. Di bulan ramadhan juga gue ketemu banyak orang orang yang banyak menginspirasi gue dibidangnya masing-masing mulai dari ketemu kak gita savitri devi (siapa yg gatau dia di jaman sekarang ini) dari dia gue belajar banyak tentang cara menghadapi 'toleransi' dan dakwah di jaman mileneals ini, dan sharing berbagai pengalaman hidup masing-masing akhirnya, alhamdulillah. Gue juga ketemu penulis kak anira radhini yang berdakawah lewat tulisannya, ketemu founder muslimahdaily.com, ketemu designer muda dinda firdaus, ketemu sosok kirana dan ibok Retno Hening yang insyaAllah metode parenting beliau sangat baik buat diajarkan buat jaman yang sangat sangat tidak terkontrol saat ini, dan gue juga ketemu senior gue yang selama ini jadi panutan gue di usu. Alhamdulillah. Nikmat Allah mana lagi yang mau gue dustakan.

Kadang gue mikir, apa gue yang hidupnya terlalu ribet atau gue sendiri yang membuat hidup gue ribet. Terus gue berpikir ketika gue ketemu dengan sosok mereka semua. Mereka hidup bisa bermanfaat buat orang lain. Mungkin orang yang hanya melihat kulitnya aja akan menilai itu terlalu muluk atau ada orang yang sering bilang "halo, hidup sendiri aja belum bener mau ngurusin hidup orang lain?" 

ya gitu, kadang kita emang selalu hidup berkutat dengan buang-buang waktu dengerin omongan orang lain sampe kita lupa tujuan hidup kita apa di dunia ini. Ramadhan pertama gue buat gue jadi makin yakin kalo hidup hanya untuk mengingat Allah apapun keadaannya. Bukan hanya sebatas meningkatkan ibadah kita, tapi bagaimana caranya kita bisa terus berbuat banyak buat orang lain. Gue jadi semakin sadar apa yang gue mau dalam hidup. Ramadhan pertama gue ini bukan gak berat, berat sih kalo menurut gue, kadang gue suka nangis kalo gue belum bisa pol dengan apa yang mau gue kasih buat Allah. Padahal Allah udah kasih banyak buat gue, jd gue harus jadi orang yang pandai-pandai bersyukur.

yang selalu gue inget jika gue ngeluh dengan tujuan gue yaitu Al baqarah 214 dan sabda Rasulullah SAW 'bahwa sebaik baiknya manusia adalah ia yg bermanfaat untuk orang lain'. Jatuh bangun juga bukan ga gue rasain, naik turun iman yang bener-bener bisa berpengaruh terhadap yang lain. Melihat dan bertemu dengan orang-orang yg tidak 'sepaham' yg kadang juga buat gue suka nangis kejer melihat kenyataan yang pahit, dan semua gue liat di bulan ramadhan.

Allah sangat sayang sama gue...
Allah kasih apa yg gue mau...
Tapi gue masih suka ngeluh, masih suka ga bersyukur, masih suka semaunya. 
Lantas apa yg bisa gue kasih saat ini? cuman satu cara gue, apapun yang gue kerjakan gue pengen terus itu karena Allah, gue pengen terus bisa ningkatin ibadah gue dan ilmu-illmu agama. Gue pengen kelak gue akan semakin yakin apa yang gue mau dan tujuan hidup gue untuk apa. Gue pengen di setiap langkah gue cuman Allah yg gue inget.

Ramadhan. Semoga gue bisa menggapai malam lailatl qadrnya. Semoga ramadhan bisa membuat gue menjadi orang yg lebih baik lagi. Ramadhan...