Jumat, 09 Juni 2017

#14 Ramadhan

Membayangkan tentang kedepan lo harus seperti apa dan menjadi apa kadang akan membuat gue berpikir keras. Belakangan ini gue suka nangis sendiri karna orang-orang terdekat gue mulai bertolak belakang sama gue. Lagi lagi dan lagi gue cuman bisa menumpahkan kekesalan gue di diri gue sendiri dan mikir apa gue salah? Tapi yasudahlah. Terus gue mikir gue ga salah, pasti jalannya emang bakalan kaya gini :D so harus happy dong....

Kata siapa gue ekstrovert? Sejak gue di jakarta kerjaan gue di kamar mulu cooyyyy... Kecuali kalo emang gue pergi ke lingkungan yg baru. Biasanya gue akan milih dan bilang 'oke. Gue keluar'. Kadang lingkungan yg baru buat gue nyaman. I mean, gue lebih bisa ngubah apa yg kadang selama ini jd sudut pandang gue yg kadang selama ini salah, dan biasanya feeling dengan apa yg gue liat biasanya bener. Contohnya dengan kehidupan para mualaf di salah satu mualaf center di masjid tempat gue syahadat. Dan kenyataannya lagi lagi apa yg gue liat dan feeling gue bener. Keindahan di luar padahal di dalam ada yg lebih menyakitkan. Makanya kadang gue suka ngumpul sama mereka, gue pengen tau. Duh kenapa sih sifat kepo gue ini ga bisa ilang dari dulu. Dan dari sini gue jd banyak belajar mengenai yang katanya 'harusnya sperti ini' tp lo gabisa berbuat apa apa. Terus lo lebih milih diam, ga bisa keluar dan ga berani ngomong lg :D wkwkwk lucuuuu...

Belum lg yg tiba tiba temen sma gue yg ngechat personal gue di ig
'novita anak sma 58 atau smp 9?'
Gue jawab 'anak 58' (gue smp di medan keles -_-)
'bukannya dulu kristen yaa? Kenapa pindah agama? Karena nikah?'
Setau si temen sma gue ini, sebut saja namanya Mr. X pinter dan waktu sma dia termasuk orang yg kritis kalo di kelas agama, soalnya gue ga pernah sekelas kecuali kelas agama :D btw gue dulu agama kristen ga pernah remedi lohhhhh wkwkwk. Sampe" parker pernah bilang 'sis, bingung gue kok lo ga pernah remed sih agama' soalnya parker sering remed agamaaaaa hahahahahahaha. Maap brada gue bongkar aib lo wkwk. Padahal serius ya agama mah itu itu aja diulang dari lks, dienya aja yg males kalo agama. Kalo fisika baru rajin -_-
Waaah jd inget masa masa sma kan hihihi. Nah terusnya temen sma gue ini gue jawab aja 'belum nikah, baru lulus februari kemaren'
Terus dia bilang 'trus kenapa pindah?' gue jawab dengan santai 'karna belajar hehe'
Terus tiba tiba dia nanya gue bertubi tubi
'oke gue tanya kalo gitu. Kenapa kristen dibilang kafir? Kenapa muslim ga boleh ngucapin selamat natal? Kenapa....' panjang dah pokoknya

Trus gue cuman bilang 'maap yaa..., dalam islam kalo bisa menghindari perdebatan. Kecuali apapun jawaban dari kita saling menghargai' trus dia jawab 'iya gue. Akan terima jawaban apapun dari lo'

Jujur sbnernya gue gamau jawab ngomong kaya gt wkwkwk.
Yaudah akhirnya gue jawab aja kenapa yg bukan beriman disebut kafir dan kenapa muslim ga boleh ngucapin selamat natal. Gue gabisa bicara banyak karna udah mau iftar. So, gue yg mengakhiri. Karna kalo ga bakal panjang karna dia nerus nanya dan yg menurut gue udh lebih privasi. Its make me wondering something. Tp udh tugas gue harus jawab. Karna kalo gak akan jd tanggung jawab gue di akhirat (al mulk)

Ramadhan 14 ga kerasa udh sampe sejauh ini. Dan akan banyak yg kelihatan di diri kita semakin mendekati 10 hari terakhir bulan ramadhan ini. Jadi gue rasa dengan gue mutusin untuk kadang satu dua harian ga megang hp lebih bagus buat saat ini, di rumah aja ga kemana mana kadang lebih baik buat gue, gue baru sadar terntata pernyataan yg bilang 'setelah beriman akan ada keistiqomahan yg akan selalu dipertanyakan' itu bener adanya.

Semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT dan selalu bisa berusaha menerapkan sunnah rasulullah SAW. Aamiin

Tidak ada komentar:

Posting Komentar