Sabtu, 01 Juli 2017

My first ramadhan

kaya judulnya my first ramadhan
sebenernya udah beberapa waktu lalu udah pengen banget nulis gimana rasanya pengalaman pertama gue pas ramadhan.
Apa ya? Hmmm... oke gue mungkin 'akan'berusaha menceritakan secara detail. I hope i can.

Ramadhan pertama itu jujur buat gue deg-degan karna yang ada diotak gue pada saat itu adalah "apa gue bisa nih ngejalanin sebulan penuh?" atau gue sendiri kadang sampe mikir "apa gue udah bener-bener tau makna apa itu ramadhan?" maklum gue emang kadang terlalu pemikir. Gue itu bukan tipe orang yang ngelakuin sesuatu tapi gatau buat apa, karena menurut gue hidup terlalu singkat kalo kita hidup ga tau buat apa.

Ramadhan pertama gue buat gue banyak belajar hal, terutama tentang berusaha belajar banyak-banyak berpikir positif dan banyak-banyak bersyukur. Di bulan ramadhan juga gue ketemu banyak orang orang yang banyak menginspirasi gue dibidangnya masing-masing mulai dari ketemu kak gita savitri devi (siapa yg gatau dia di jaman sekarang ini) dari dia gue belajar banyak tentang cara menghadapi 'toleransi' dan dakwah di jaman mileneals ini, dan sharing berbagai pengalaman hidup masing-masing akhirnya, alhamdulillah. Gue juga ketemu penulis kak anira radhini yang berdakawah lewat tulisannya, ketemu founder muslimahdaily.com, ketemu designer muda dinda firdaus, ketemu sosok kirana dan ibok Retno Hening yang insyaAllah metode parenting beliau sangat baik buat diajarkan buat jaman yang sangat sangat tidak terkontrol saat ini, dan gue juga ketemu senior gue yang selama ini jadi panutan gue di usu. Alhamdulillah. Nikmat Allah mana lagi yang mau gue dustakan.

Kadang gue mikir, apa gue yang hidupnya terlalu ribet atau gue sendiri yang membuat hidup gue ribet. Terus gue berpikir ketika gue ketemu dengan sosok mereka semua. Mereka hidup bisa bermanfaat buat orang lain. Mungkin orang yang hanya melihat kulitnya aja akan menilai itu terlalu muluk atau ada orang yang sering bilang "halo, hidup sendiri aja belum bener mau ngurusin hidup orang lain?" 

ya gitu, kadang kita emang selalu hidup berkutat dengan buang-buang waktu dengerin omongan orang lain sampe kita lupa tujuan hidup kita apa di dunia ini. Ramadhan pertama gue buat gue jadi makin yakin kalo hidup hanya untuk mengingat Allah apapun keadaannya. Bukan hanya sebatas meningkatkan ibadah kita, tapi bagaimana caranya kita bisa terus berbuat banyak buat orang lain. Gue jadi semakin sadar apa yang gue mau dalam hidup. Ramadhan pertama gue ini bukan gak berat, berat sih kalo menurut gue, kadang gue suka nangis kalo gue belum bisa pol dengan apa yang mau gue kasih buat Allah. Padahal Allah udah kasih banyak buat gue, jd gue harus jadi orang yang pandai-pandai bersyukur.

yang selalu gue inget jika gue ngeluh dengan tujuan gue yaitu Al baqarah 214 dan sabda Rasulullah SAW 'bahwa sebaik baiknya manusia adalah ia yg bermanfaat untuk orang lain'. Jatuh bangun juga bukan ga gue rasain, naik turun iman yang bener-bener bisa berpengaruh terhadap yang lain. Melihat dan bertemu dengan orang-orang yg tidak 'sepaham' yg kadang juga buat gue suka nangis kejer melihat kenyataan yang pahit, dan semua gue liat di bulan ramadhan.

Allah sangat sayang sama gue...
Allah kasih apa yg gue mau...
Tapi gue masih suka ngeluh, masih suka ga bersyukur, masih suka semaunya. 
Lantas apa yg bisa gue kasih saat ini? cuman satu cara gue, apapun yang gue kerjakan gue pengen terus itu karena Allah, gue pengen terus bisa ningkatin ibadah gue dan ilmu-illmu agama. Gue pengen kelak gue akan semakin yakin apa yang gue mau dan tujuan hidup gue untuk apa. Gue pengen di setiap langkah gue cuman Allah yg gue inget.

Ramadhan. Semoga gue bisa menggapai malam lailatl qadrnya. Semoga ramadhan bisa membuat gue menjadi orang yg lebih baik lagi. Ramadhan...



Tidak ada komentar:

Posting Komentar