Jumat, 07 Juli 2017

Tentang Rasa

Belakangan ini gue suka bertanya-tanya, bahkan kadang suka merayu rayu Allah seperti apa pasangan hidup yang dikasih Allah kelak buat gue. Wait...wait! gue kaya gitu bukan karna gue galau, dilema atau apa lah namanya tentang hal itu. Belakangan ini gue malah nyantai, malah semakin makin nyantai kenapa??? Ya mungkin karena salah satu kutipan Tere Liye di bawah ini kali ya?


Hahahaha, engga juga sih. Tapi emang gue percaya aja sama yang punya hati ini kalau jodoh gue udah ditulis di lauhul mahfuz dan akan datang menghampiri gue dengan cara yang indah pada waktu yang tepat. Kapan itu? Ya gue juga gatau. Belakangan ini gue suka berpikir keras dengan yang namanya kesetiaan ketika gue mikirin tentang kriteria pasangan hidup yang selalu hampir di setiap sujud gue minta sama Allah. Entah kenapa gue ngerasa makin kesini kesetiaan makin mahal, gatau kenapa. Gue ngerasa makin kesini gue kaya ada rasa dimana akhlak dan kesetiaan itu kaya jadi tolak ukur gue buat mencari pasangan. Muluk yak? Ya wajarlah namanya gue perempuan-_- lol wkwkwk

Sebenernya ada yang membuat gue tersita pikirannya karena hal tersebut. Pertama gue mendapati cerita dan denger salah satu cerita dari temen sma gue yang tadinya pengen nikah, tapi malah ga jadi karena ternyata dengan rentetan alasan yang panjang dan si doi pun penuh alasan ke temen perempuan gue ini ternyata akhirnya ga jadi nikah, ya paham kan maksud gue disini pasangannya kenapa. Ya emang sih gabisa mikir aneh aneh dulu, justru harus selalu dicari hikmahnya. Allah maha baik makanya bisa diberikan justru petunjuk kan. Yang kedua gue harus ngeliat juga temen sma gue, kali ini cowok, oke lah sometimes he always talk to me. Tapi makin kesini, gue ga paham lagi yang diceritain doi ke gue itu bener apa enggak. Jadinya apa ya respect gue sedikit memudar, gatau aja kenapa orang dengan mudah mengumbar kemesraan di media sosial dan padahal doi baru aja selesai dengan yang lain azeeeekk bahasa  gue lol hahaha. Ya padahal terserah orangnya juga sih. Tapi makin kesitu gue makin ngeliat bahwa apa poin spesial dari sebuah rasa dan hubungan itu coba... entah lah. Rasanya makin kesini makin susah menemukan orang yang tulus untuk bisa menghargai perasaan orang lain.

Ketika gue dengerin cerita orang lain, gue selalu yakin bahwa kita disuruh Allah bukan hanya untuk mendengar tapi itu bisa jadi pelajaran hidup buat kedepannya atau mungkin yang paling istimewa itu bisa jadi petunjuk buat kehidupan kita. Ya karena gue yakin emang ga ada yang kebetulan di dunia ini. dari dulu gue selalu yakin..

Untuk merasakan apa yang orang lain rasakan, kita ga perlu ikut merasakan, tapi cukup dengan melihat. Itu juga kalo liatnya pake mata hati.

Gue pernah nanya sama sahabat gue yang bentar lagi mau married “yan, apa sih yang buatlo yakin lo nikah sama rizco? ini nikah lo yan” terus diyan sahabat gue ini jawab dengan yakin gue udah sampai di titik gue ngerasa ga akan pernah nemuin cowok kaya rizco nop pas diyan bilang kaya gitu ya biasa lah gue jawab so sweet hahahaha -_- apadah. Ya intinya gitu, menurut gue ketika elo udah nemuin seseorang yang lo rasa pas lo pasti akan merasakan ada hal yang beda, ada yang buatlo klik satu sama lain. Gue sih itu, ga tau yang lain, lagian menurut gue perbedaan dalam suatu hubungan justru yang buat hubungan itu jadi lebih indah.

Sebenernya gue nulis ini, punya tujuan sih, punya tujuan kalo suatu saat gue belum dipertemukan oleh Allah sama jodoh gue, gue ga akan resah, itu yang buat gue suka nulis. Tulisan gue bisa jadi pengingat buat diri gue sendiri. Gue harus inget kalo Allah udah kasih janji kalau kita akan tetap dapat memiliki pasangan hidup kelak, udah janji Allah kan di surah An nur kalau perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, begitu sebaliknya. Udah janji Allah juga kan di surah An Naba kalau Allah telah memberikan dari setiap kita berjodoh (berpasang-pasangan) jadi buat apa resah kalo sebenernya ada banyak hal yang lebih dipentingkan dari pada sekedar itu yaitu sudah berapa dekat kita sama Allah SWT dan sudah berapa banyak kita menjalankan sunnah-sunnahnya, sudah berapa banyak kita bermanfaat buat orang lain. Lagian kalo misalnya gabisa ketemu jodoh di dunia, insyaAllah Allah akan kasih kita jodoh yang abadi di akhirat nanti. Azeeekk.... :D

Gue suka banget postingan Ustadz Felix Siauw beberapa waktu lalu di instagram,

Yang Lebih Menggalaukan Dari Jodoh

Pengalaman saya yang sudah nikah ya, walau baru sekali hehe.. (ngarepnya berapa?!), kalau nyari yang mau itu nggak seberapa berat dibanding tantangan setelah menikah
Karena setelah menikah, tanggung jawab wanita itu adanya di suaminya bukan lagi di orangtuanya, bila dia maksiat kamu yang tanggung, bila dia salah itu juga salahmu

Jadi kalau kamu sekarang pusing mikirin jodoh, garusnya kamu pusing kuadrat mikirin gimana setelah nikah, ilmu sudah cukup belum, sama Allah sudah deket belum?

Tapi kebanyakan orang mikirnya, siapa yang mau sama saya, tabungan udah cukup belum, nanti mau ngasi makan apa ke keluarga, padahal itu mudah dibanding yang tadi

Kalau cuma sekedar kasi makan, yang bukan Islam juga bisa, lebih banyak malah, kalau cuma nikah yang nggak beragama juga nikah, lebih banyak malah

Tapi dalam Islam yang berat itu ya pas pernikahan, karena itu ibadah paling lama dalam hidup, shalat paling 10 menit, puasa Ramadhan nggak lebih 30 hari, ya nggak

Kalau nggak punya ilmu dan nggak dekat ke Allah, goyangan dikit aja bisa buat bahtera rumah tangga berantakan, walau awalnya kamu pikir nggak akan marahan

Lha yang punya ilmu kayak Umar bin Khaththab aja pernah ngerasain sulitnya berumah tangga, lha kamu kira kamu siapa lantas merasa gak perlu lagi belajar

Asiknya, kalau kita sudah fokus mendekat pada Allah, Allah nggak hanya bimbing kita dan kasih kita ilmu, tapi Allah mudahkan semua jalan kita, iya semuanya

Kita dimudahkan nyari dan milih yang salihah, dibimbing kalau ada masalah, ditata hidup kita dan dikuatkan kalau lagi ada goyangan-goyangan di bahtera kehidupan

Jadi ngapain penggalauan mikirin jodoh, galau mikirin ilmu aja lebih mutu, mikir hubungan kita dengan Allah, masak dari dulu gitu-gitu aja, nggak ada rasa naik-naiknya

Apalagi kalau kamu tau masih kuliah, apalagi masih sekolah, hadeh, ya jangan dulu lah, tau diri aja dulu, siapin ilmu, benerin diri, deketin Allah, ben sirahmu adem!

 -Ustadz Felix Siauw-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar