Jumat, 07 Juli 2017

Dear My Belove Friend, Diyanita Pramitha

Assalamu’alaikum diyaaannnn.... hahahaha. Akhirnya gue akan menuliskan elo di blog gue ini yang biasanya gue bikin curhat yan wkwk.


Diyan, inget ga sih lo gimana awalnya kita kenal? Gue juga sebenernya lupa sih persis dan detailnya gimana. Tapi yang jelas kita kenal dari kelas 10. Dan mulai deket kalo ga salah juga ga dari awal sih tapi pertengahan gitu, gue lupa juga gimananya. Udah 8 tahun yang lalu juga sih. Lama juga yaaaaa 8 tahunnnn... ibarat nikah udah punya 3 anak yan kayaknya wkwk. Seinget gue dulu waktu jaman SMA gue suka banget curhat ke lo tentang apapun aja, ke mana mana samalo juga, istirahat sekolah, main ke rumah lo juga sering waktu jaman sekolah dulu. Sampe-sampe kalo dulu gue samalo pasti anak-anak ngecengin “novita curhat kan pasti yan” malesin -___- hahaha. Diyan dulu menurut gue orang yang paling sabar dengerin segala curhatan gue yang kadang ga penting hahaha. Inget ga sih yan gue elo sama mutya fildzah pernah main bareng di rumah lo terus curhat-curhat bareng sampe akhirnya malah ketiduran di kamarlo wkwk. Terus inget ga sih yan lo yang mulai manggil gue nopnop sampe akhirnya anak yang lain pada ngikutin. Dan ada satu hal yang gue inget waktu gue mau tes masuk usu dulu, lo bantu gue sampe akhirnya gue bisa ikut tes yan, inget kagak? Lupa pasti yaaakk, karna disitu gue lagi masalah sama bokap gue wkwk. Mungkin disaat nulis ini beberapa kenangan itu sih yang terlintas di otak gue. Kalo dijabarin semua mungkin bisa jadi novel azeeekk. Lebay da ah wkwk


Hmmm apa ya yan, lo salah satu orang yang apapun penyampaiannya tulus menurut gue, elo tuh selalu jadi pelipur lara bak malaikat yang bisa sabar dengan segala keluh kesah gue azeek. Gue kaya ngerasa baru aja kemaren kita saling kenal, tapi besok lo udah mau nikah aja. Time flies :”) gue ternyata sadar waktu cepet banget berlalu, gue ga nyangka elo udah bakalan di titik itu gitu yan. Gatau sih kadang gue masih gimana gitu kali ya melihat pernikahan dan akhirnya salah satu sahabat gue sendiri bakalan nikah, ternyata gini ya rasanya wkwkwk. Perjalanan panjang yang akhirnya membuat lo yakin buat menyempurnakan separuh agama lo yan. Inget ga yan waktu kita jalan beberapa waktu lalu gue nanya sama lo “apa yang buat lo yakin sama rizco? Apa yang buat lo yakin buat nikah sama dia” lo jawab “gue ngerasa ga akan nemuin orang kaya rizco lagi” sweet hahahaha :p



Diyan, from deepest of my heart, gue berdoa semoga Allah selalu melindungi elo dan rizco beserta keluarga, selalu diberi kesehatan, diberi kemudahan rizki. InsyaAllah kelak, elo dan rizco jadi keluarga yang sakinah mawaddah dan warohmah. Kelak diberikan keturunan yang soleh dan soleha dan semakin didekatkan oleh Allah dalam setiap hal apapun. Maaf gue gabisa kasih apa apa buat elo yan, tapi insyaAllah doa gue selalu ada buat elu ya yan. Maap curahan hati ini gue cuman bisa buat dalam tulisan ini yan, gue emang lebih terbuka kadang sama tulisan.

Yeee... akhirnya keluarga Sakinah ada yang buka calak berkeluarga hahahaha :D gue doain anak pertamalo laki-laki yaannn wkwk :p (as u wish) ga sabar nunggu uta selanjutnya hahaha.
I love u Diyanita Pramitha :’)



Sincerely,


Novita Sari Tobing.

****

Pernikahan 

Berpasangan kalian telah diciptakan
Dan selamanya kalian akan berpasangan

Bersamalah kalian tatkala Sang Maut merenggut hidup.  Ya, bahkan bersama pula kalian, dalam ingatan sunyi Tuhan.

Namun biarkan ada ruang di antara kebersamaan itu.  Tempat angin surga menari-nari di antara kalian.

Bercinta kasihlah, namun jangan membelenggu cinta.

Biarkan cinta itu bergerak senantiasa, bagaikan air hidup.  Yang lincah mengalir antara pantai kedua jiwa.

Saling isilah gelas minumanmu, tapi jangan minum dari satu gelas.  Saling bagilah rotimu, tapi jangan makan dari piring yang sama.

Bernyanyi dan menarilah bersama, dalam segala suka cita. Hanya, biarkan masing-masing menghayati ketunggalannya.

Tali rebana masing-masing punya hidup sendiri.  Walau lagu yang sama sedang menggetarkannya.

Berikan hatimu, namun jangan saling menguasakannya.  Sebab hanya Tangan Kehidupan yang akan mampu mencakupnya.

Tegaklah berjajar, namun jangan terlampau dekat.  Bukankah tiang-tiang candi tidak dibangun terlalu rapat? Dan pohon jati serta pohon cemara tiada tumbuh dalam bayangan masing-masing

-Kahlil Gibran-



Tidak ada komentar:

Posting Komentar