Jumat, 26 Agustus 2016

"Allah bersama orang-orang yang SABAR, Allah bersama orang-orang yang BERIMAN"

Kamis, 25 Agustus 2016

HAPPY GRADUATION AMANAH WATI

Alhamdulillah... kita awali dengan judul diatas. HAPPY GRADUATION yaaaaaa nekkkkk :p

waaahh, akhirnyaaa ya nek. Lo tau bahagianya gua tak terungkap ketika denger lo mau sidang, terus rabu kemarin lo wisuda :') ya Allah nek merinding dengernya, sedih, campur aduk deh pokoknya hehe. Maafkan kalo sahabatlo ini terdengar sedikit too much kalo udah menyampaikan sesuatu hoho

Teringat waktu kita awal kenal dulu nek, hmm tepatnya 5 tahun yang lalu. Wehehe, tenang nek sahabatlo ini kalo mengingat kenangan dengan orang yg dia sayang punya ingatan yang sangat baik nek wkwkwk. Tapi gua lupa awalnya kita deket gimana nek-__- (lo inget ga nek?)

Yang jelas gua ketemu elo di mantan kampus kita tercinta itu nek, sebut saja nama kampusnya Gundar. Satu tahun sih nek kita sama" di itu kampus tapi silahturahim itu ga putus ya nek sampai sekaarang? :") hehehe. Oke oke gua inget kenapa kita bisa deket, karna kita punya SATU pemikiran dan SATU hati kaya honda(okay abaikan). Lo inget nek? lo yang selalu semangatin gua buat kuliah di gundar selama satu tahun penuh karna emang gua ga ada hati buat kuliah di kampus itu pada saat itu, lo yang selalu menjadi pelipur lara ketika gua sedih dan ngeluh "sumpah, gua males banget kuliah; tadi dosennya jelasin apa sih?" . Hmmm yang kalo gua ingat gua tuh kerjaannya kuliah selama satu tahun itu kupu-kupu ato abis kuliah nongkrong, ga pernah absen yang namanya begitu. Dan ntah kenapa lo yang mulai menyadarkan gua tentang ga boleh buat nyia-nyiain waktu kita dalam hidup. Dan akhirnya masuk awal semester dua kita punya satu pemikiran kita harus tau apa yang kita mau, dan kita memutuskan untuk berusaha dapetin univ yang lebih bagus alias negeri pada waktu itu, inget ga nek selama 6 bulan penuh ga pernah bolong kita belajar bareng buat ngulang SNMPTN lagi? waktu barengan putri, eneng juga. Lo pengen masuk UGM dan gua pengen IPB pada waktu itu hehe. Tapi Allah ijinin gua ketrimanya di USU lewat jalur UMB Reguler. Alhamdulillah...

Lo tau nek? lo itu sampe sekarang salah satu orang yang udah gua anggap seperti bagian tubuh gua, kalo sakit, akan berpengaruh ke bagian yg lain. Nek, lo selalu ada di dalamnya susahnya hidup gua, senangnya malah jarang kalo gua bilang. Lo yang tau gimana susahnya gua di Medan dalam hal apapun, lo selalu bantu gua, lo selalu nanya "gimana bing? sehat?" "gimana kuliah bing? kalo ada apa" bilang ya, kasih tau gua. InsyaAllah apa yg bisa gua bantu, gua bantu bing". Nek lo tau, elo orang yang paling sering manggil gua dgn sebutan ujung boru gua 'bing' hadeeeehh-___-

Btw, lo inget kagak waktu kita berjuang sama" buat dapetin Singapore ASEAN Scholarship??? wkwk. tes TOEFLnya bareng, panas-panasan ke tebet bareng buat cari sworn legacy karna semua berkas kita harus di translate ke english yang legal. Ke Kedubes Singapore bolak balik sama lo, ya Allah berharganya pengalaman itu nek. Tapi pada waktu itu yang lolos ke tahap selanjutnya gua doang kan nek, sedih. Gua rasa mereka salah seleksi nek -___- elo kan lebih pinter dari gua oh lorddd.... Tapi nek lo tau ga tuh soal dari kedubes singapore susahnya Na'udzubillah minzalik nekkkkkkkkkkkkkkkkkkkk.... gua kagak ngerti dah pokoknya tuh soal apaan wkwk, gua mikir udah dah kerjain aja wkwk. Tapi tahap akhir gua ga lolos nek-__- (yasudahlah mungkin emang rejeki gua di USU) *curcol

Nek, di tulisan gua ini di blog gua yg private ini gua mau lo tau kalo gua sayang banget samalo nek, maklum lah nek gua bukan orang yang pinter ngungkapin hal kaya gitu hmm. Lo itu udah kaya kakak gua sendiri, lo tau begitu banyak yang pengen gua tumpahkan samalo nek sebenernya, tapi nanti aja ya kalo gua udah di jakarta kita ketemuan hehe. Buku yang gua kasih kemarin kayanya udah habis lah ya nek hmmm... 

Nek, selamat atas wisudanya yaaa. Semoga ilmulo berkah ya amanah watiiii....
Maaf kalo teman kariblo ini gabisa ngasih apa", maaf kalo temanlo ini terlalu sering berkeluh kesah, kalo gua inget apa yang selalu lo kasih ke gua, cuman satu hal yang gua minta dari Allah nek. Gua pengen cuman pengen selalu diberi kesehatan supaya bisa bales semua kebaikan elo ke gua. 

Nek, perjuanganlo buat almarhum papahlo bangga belum selesai nek. Perjuangan lo buat mamahlo bangga belum usai. Perjuanganlo buat adik"lo bangga samalo belum selesai nek. Sehat" terus yaa nek, jaga makanan, jaga kesehatan, banyak minum air putih(lo tuh orang yg suka lupa minum kalo udah sibuk)

Makasih udah ngajarin gua untuk jadi perempuan yang kuat, perempuan yang ngajarin betapa pentingnya pendidikan supaya kelak kita bisa berdiri diatas kaki kita sendiri. Makasih yaa nek. Makasih selalu ada buat gua...

Untukmu sahabatku Amanah wati, S. Si

Amanah Wati and her mom

cieeee nenek sekarang pengangguran wkwkwk :P (please yang ini abaikan nek-___-)

Senin, 22 Agustus 2016

"Kehilangan belum tentu memiliki rasa rindu, tetapi rindu sudah pasti kehilangan"
And, I do...

Minggu, 21 Agustus 2016

Bersambung

Boleh aku beri pertanyaan
Terakhir apa yang menggugahmu?
Salah kah?
Apakah kau hanya ingin melihatku mekar dengan sendiri?

Lalu, aku beri pertanyaan, bagian mana yang menjadi salahku?
Kamu mengatakan lirih. Aku pun begitu
Berusaha menghapus? Bahkan belum ada yang mulai untuk menulis
Bunga mekar merekah seperti apa yang kamu maksud?
Terakhir menggugahku. Menggugah?
hilang, timbul dan sekarang kembali?
Menutup.

Bahkan diam pun tidak mampu memberi penjelasan kembali
Kau ingin aku mekar bukan?
Mekar dengan cara seperti apa?

Engkau tau bunga sudah kering, hanya bisa menjadi hiasan
Kamu mengatakan kamu etika itu?
Engkau tau etika itu perlahan hilang melebur menjadi doa

Apa yang harus dihapus?
Bunga mekar merekah seperti apa yang kamu inginkan?
sungguh?
jalan seperti apa yang dipertaruhkan?
Rentang yang tak ada lagi.

Bunga mekar merekah ini akan memilih menutup.
Menggugah? ini pun sungguh menggugahku,
sungguh.

Rabu, 17 Agustus 2016

MERDEKA (katanya)

#Refleksi

Merdeka, sudah merasa merdeka belum ya?
Saya merasa belum. Saya bahkan merasa belum merdeka diri sendiri secara perasaan (okay, yg ini abaikan-__-)

Di hari ini aku memutuskan untuk merenungkan apa arti merdeka sesungguhnya dari sudut pandangku?

Hidup di negara yang katanya menjunjung tinggi demokrasi selama 22 tahun, entah kenapa kok aku malah merasa demokrasi kita salah kaprah yaa. Randomly, sejenak aku berpikir dengan adanya guru yang menghukum muridnya lalu orangtua murid itu tidak terima dengan perlakuan muridnya lantas orangtua murid tersebut melaporkan hal tersebut ke polisi, bahkan melakukan kekerasan. Yang menjadi pertanyaan apa harus seperti itu? Bukan kah ketika orang tua sudah mempercayakan anaknya untuk sekolah formal atau umum dia memberikan kepercayaan kepada yang membimbing anaknya tersebut? Coba renungkan hal ini. Tidak ada yang salah dan tidak ada yang benar dengan hal ini. Mari sang pendidik dan orang tua merenungkan kedua hal ini dari setiap perspektif yang berbeda. Kalo saya, hanya berpikir ah ini mungkin hanya pergeseran nilai dengan semakin majunya perkembangan jaman dan teknologi, katanya.

Lalu, ada lagi yang mengagetkan salah satu menteri hasil reshufle yang selidik punya selidik berkewanegraan negara adidaya. Sumpah hal ini yang sungguh menggelitik-___- halooooo itu ga salah ya informasinya? coba lah di cek lagi, siapa tau salah, siapa tau ada yang sirik bapak jadi menteri makanya bapak dibilang warga negara lain pak. Coba dicek lagi kebenarannya. Eh tapi sejenak berpikir juga, apa iya salah ya informasinya? Hmmm ga mungkin juga sih, apalagi dengan semakin canggihnya teknologi untuk mendapatkan informasi dan segala media di Indonesia yang semakin makin apa iya bisa salah, ah tapi coba lah dicek lagi untuk memastikan, siapa tau salah.

Lalu menteri pendidikan yang baru mencanangkan program fullday school. Ini lebih super heran tingkat dewa. Hadeeh, saya aja yang dulu sekolah masuk setengah 7 dan pulang setengah 3 sore udah jenuh pak. Bapak tau kah kalau daya konsentrasi manusia hanya bisa berada pada 45-50 menit pertama? saya rasa bapak sih gatau. Lalu saya berpikir dan termenung kembali oh mungkin sang menteri ingin memajukan negara kita tercinta dan tersayang ini lewat pendidikan, oh mungkin begitu sepertinya. Eh, lalu saya berpikir random lagi ini yang sangat luar biasa random "kalo saya punya anak nanti apakah mungkin saya membiarkan untuk berada di sekolah begitu lama?" lalu waktu untuk saya orangtuanya bagaimana? apa bisa? bukan kah hidupnya bukan hanya sebatas formal, tapi informal kan juga. Apa bisa kelak saya dan suami bisa mengajarkan tentang hakikat hidup dan agama yang notabennya buat saya paling penting itu anak saya memiliki waktu untuk itu, sempat terpikir untuk hal itu menjadi momok yang menakutkan. Ah tapi mungkin ada hal positif lainnya dengan tujuan menteri pendidikan membuat program itu, ah tapi kalau kita berpikir balik apakah dia memiliki anak yang masih sekolah formal? atau jangan-jangan anaknya sekolah di negeri orang semua ya pak?-__-

Ditambah lagi dengan sekarang negara kita yang semakin sensitif dengan perbedaan. Ini lagi yang sangat bisa membuat saya berpikir keras, semuanya menjadi intoleran. Semua seperti baru liat semua perbedaan, padahal notabennya sudah dari nenek moyang dulu kita penuh dengan perbedaan, lalu kenapa rasanya ibaratnya seperti senggol sedikit bacok ya? Hmmm

Ah, yasudahlah ini hanya sekedar tulisan, ini hanya sekedar refleksi dari diriku sendiri dan untuk diriku sendiri. Serta untuk bertanya “Apa yang sudah aku lakukan untuk negaraku?”... Jika pertanyaan itu muncul dalam benakku, rasanya aku sungguh masih kosong. Teringatku jika aku mengeluh tentang negaraku, dan teringatku jika banyak orang mengeluh tentang negaraku ini(yang notabennya negara mereka juga) bukan kah kita harusnya bersyukur dengan segala hal yang kita punya sekarang, kita masih bisa hidup di negara yang merdeka(katanya) tapi setidaknya kita masih bisa tidur dengan nyaman, dan segalanya ‘cukup’, coba kita bandingkan dengan negara yang sampe sekarang masih penuh dengan baku tembak, yang setiap malam mereka tidak bisa tidur dengan tenang karna dihantui perasaan takut apabila rumah mereka dilempar rudal atau tiba” terjadi penembakan, atau di negara lain yang untuk makan dan mendapatkan air bersih saja susah.

Hhhh.... kadang aku berpikir, sudahlah nov. Sudah selesai berpikir kerasnya. Ya tulisan ini hanya untuk refleksi ku, refleksi untuk diriku sendiri. Yang aku tau setiap pelajaran dalam hidup adalah pelajaran yang kelak jawaban dari hakikat hidupku. Entah apapun dibalik itu semua. Yang aku tau, aku ingin kelak anak-anakku mengerti bahwa tentang semuanya.
Dan yang aku tau, aku bangga menjadi Indonesia.

Selamat merdeka(katanya) yang ke 71 tahun negaraku. Dirgahayu Republik Indonesia.


Alhamdulillah...

Minggu, 14 Agustus 2016

ISTIQLAL MOSCHEE

You know what I mean about the new has starting?
Yes, This is it. I start for drawing and painting, not wasn't good already. But I do really happy for this...
I draw this for my sweety pal who I really missed Riski Bayuni Sagala, Dwita Rizki Isfandiari, Nur Ayu Ningsih, and Diyanita Pramitha.

and then, why Istiqlal? I dont know. When I'm thinking, I just choose for draw it...


Drawing and Painting:)

Istiqlal Moschee, Jakarta, Indonesia.



Alhamdulillah...

Jumat, 12 Agustus 2016

Not Ready Yet

The Properties


Reeves water colour metal tin set




Drawing, but It wasn't already yet


The new has starting...

Setelah kemarin buat larutan H2SO4 0,325 N (btw angka 2 dan 4 nya aturan kecil) males ngedit-__- dan NaOH untuk pengujian serat. Hari ini kayanya gua bakalan di rumah aja, abis beresin rumah dan gua juga baru selesai isi form SCG. Mau mulai coba buat ngelatih fokus lagi sih kayanya, semoga bisa. Gua juga sih gatau ini bisa efektif apa engga, tapi insyaAllah setidaknya ga bikin hobi gua yang belakangan ini suka ngelamun deh. Apa itu apaaa??? Tunggu tanggal mainnya wkwkwk

Dan selesai itu kayanya mau ngelanjut ngerjain TA aja...

Assalamu'alaikum...

Senin, 08 Agustus 2016

Why oh why???

Sepi. Cuman itu sih yang gua rasain. Btw, kayanya ini blog lama" cuman jadi bakalan tempat curhat gua terus deh. 
Gua kadang suka bingung sama gua sendiri kenapa gua masih suka berkutat dengan pikiran-pikiran gua sendiri yang notabennya katanya sih katanyaaaa cuman bikin gua susah sendiri. Maksudnya ya gua kaya gini loh?
Tau ga sih? Gua ngerasa makin muak aja dengan semua, kadang gua berkutat dengan pikiran gua terus gua ngomong sama diri gua sendiri. Why oh why noovvv? Mau lo tuh apa dah?
Ngerti sama diri gua sendiri gua juga bingung mau mengerti bagian yang mana, percaya ga sih gua tuh ya kaya ngerasa nothing gitu tiba-tiba hari ini. Apa yang gua pikirkan?????
Yes, gua ngerasa gua harus nyelesain apa yang harus gua selesaiin disini tapi gua sendiri aja MALES. gatau ya kaya ada yang ngerasa nahan gua gitu dari dalam buat semangat nyelesain itu. Gua juga bingung kenapa? semangat gua hilang, nafsu gua buat melihat lembaran-lembaran impian dan target yang harus gua capai yang biasanya gua tulis di diary gua tuh males hahaha. gatau ya kenapa, mungkin sedikit banyak nih tulisan kaya nasehatin ato lebih tepatnya nampar diri gua sendiri gitu. Hmmm tak apalah...

Sejak 31 Maret 2016 hobi gua tuh jadi nambah, gua hobi ngelamun. Percaya gak? tapi gua sering kaya gitu sekarang, udah gt jadi kaya kebiasan gitu. enak gila... ketika elo lagi sendiri dengan pikiran lo tuh melayang entah kemana membawa lo. kalo gua biasanya kalo lagi ngelamun lebih banyak nanyak kaya "why oh why noooovv?, mau lo apa sih noov??? apa sih yang lo pikirin??" ato gua sering mikirin "gua bisa gak ya?, gua itu sebenrnya salah ga sih kalo gini?, salah gua apa ya sampe gua kaya gini?, kehidupan seperti apa sih yang gua mau?, senyum gua ke orang-orang itu palsu ga sih sebenernya" asli gua sampe mikir kaya gitu. Mungkin berlebihan ya? gapapa lah. tapi gua itu adalah tipe orang yang selalu memikirkan kemungkinan terburuk gitu dalam hidup gua. karna ibaratnya nih ya ibaratnya... kalo emang itu bakal terjadi dalam hidup gua ya gua ga shock gitu. jadi dengan berpikir gitu ya kaya shock therapy gitu buat diri gua sendiri. dan tau belakangan ini gua gampang sakit hati, gampang emosian, tapi karna gua pada akhirnya ga pedulian juga gua bakalan ga peduliin sama sekali tuh kalo gua lagi emosi ato sakit hati. ya ujungnya balik lagi. hhhhh..... kadang gua ngerasa kayanya tuh sometimes tuh perlu hidup ansos gitu. kenapa? ya karna gua pengen tenang aja. dan lebih tepatnya bahagia dengan cara gua sendiri.

gua mikirin ini sampe netesin air mata. gua ngerasa diri gua egois, gua ngerasa diri gua tuh nothing gitu tau ga sih. ya akhirnya masa-masa gua kaya gini kejadian lagi. masa gua ngerasa sendiri lagi ditengan keramaian, ngerasa stres sampe suka bikin gua sakit kepala, muntah(percaya ga sih lo ga suka muntah gitu kalo stres gitu), punggung gua suka sakit, gua insomnia sampe pagi dan hobi tidur di lantai sampe ketiduran. jadi inget waktu gua sakit asli percaya ga sih lo? gua ga ada yang ngurusin? hahaha manja ga sih gua. tp asli kalo inget itu tuh gua jd baper gitu hahaha. masak makanan sendiri pada waktu itu, dikondisi yang super lemes gua berusaha buat ganti baju sendiri, masak makanan gua sendiri masak bubur dan sayur bayam yang sebulan nonstop gua ga pernah berhenti makan itu muluuuu, nahan ga makan yang aneh-aneh dan itu susah banget, percaya ato ga gua gamau kasih tau ke keluarga gua di jakarta kalo gua sakit walopun pada akhirnya mereka tau dan kakak gua nangis pas tau gua sakit, bahkan ditanya keadaan gua gimana aja engga di rumah, cuman tulang gua sih nanya sekali "udah enakan badannya?" udah gitu aja. sempet kepikiran buat ke rs sendiri waktu itu beneran. gillaaaaaaaaaaaaaaaaaaa nih tulisan ngeluh banget!! wkwk

tapi yang paling gua benci adalah gara" pernah sakit itu, fisik gua jd ga sekuat dulu. gua jd ga tahan di depan laptop lama", gua jd ga kuat begadang setiap hari kaya dulu, gua jd ga bisa makanan yang terlalu pedes lagi ato terlalu manis karna pasti langsung sensitif gitu ke perut gua, berat badan gua yang biasanya 43kg jadi 37 ato 36 kg. sampe temen SMA gua bilang gausah disebut namanya parah lu nop kurus banget, terus gua langsung nyolot "kan udah gua bilang, gua sakit masih pemulihan" dan parah pas ketemuan waktu itu gua mesen ifu mie tuh pedes banget dan asli itu padahal gua bilang jangan pedes eh dikasihnya yang pedes "pas ditanya pedes ga nop?" gua jawabnya engga ke temen gua itu hahaha. sumpah kalo diinget itu pedes banget dan perut gua langsung sakit:") tapi gua gabisa bilang itu. sampe pada akhirnya dia minta sendok ke waitres gitu dan bantuin gua makan dan dia kaget itu pedes banget-__- selalu terlambat dan kaya jadi penyesalan gitu ujungnya dia kalo sama gua, makanya males kadang kalo mau ngajak dia main. maksudnya gua gamau bikin temen gua ngerasa bersalah, tapi pada akhirnya ketauan. entah kenapa gua selalu kaya gitu. gua sendiri aja benci sama diri gua yang kaya gitu.

terus gua mikir, mau sampe kapan gua kaya gini. gua udah 22 tahun, temen temen deket gua udah pada kerja, bahkan udah ada yang mau rencana S2 dan nikah sekitar 2 tahunan lagi. lah gua lulus S1 aja belum? semua yang gua pengenin ato lebih halusnya banyak target gua yang belum gua selesaikan dengan baik. entah kenapa gua ya lebih bagus sibuk berkutat dengan pikiran pikiran semua itu ketimbang harus sibuk ngurusin hidup orang lain, kaya orang kebanyakan. gausah lah disebut. dan hal-hal itu gua males terikat sama yang namanya hubungan. oh why loohhh nooooovvv????

Kayanya gua baru sadar gua udah kebanyakan nulisnya. udah lah selesai. setidaknya gua lepas. dan gua senang gua bisa jadi orang yang lepas dan jujur lewat tulisan. setidaknya gua belajar menjadi gua yang apa adanya dengan pemikiran-pemikiran gua.

Semoga bisa selalu bisa menjadi pribadi yang lebih baik, kapan itu??? (kapan??? wkwk)
Assalamu'alaikum

Sabtu, 06 Agustus 2016

RANDOM

Lohaaaaa...... Alaikum :D
Jadi begini ceritanya hari ini ceritanya gua tuh mau ke lab buat ngerjain sampel, tapi apadaya kadang hidup itu ga sesuai dengan apa yang kita rencanakan(apadah nov-__-)
Jadi alhasil gua ngeliatin temen gua yang penelitian terus abis itu si ika ngajakin ke rumah ibu buat ngerokin bu herla (bu herla dosen pembimbing) jadi tuh ibu masuk angin gitu gara-gara abis dari Aceh. Wajarlah ketika kita semakin bertambah umur menurut gua kita akan semakin rentan dengan penyakit, kaya gua gitu. Jadi kesimpulannya gua?? (okay, gausah lanjut)

****

Jadi ceritanya udah selesai nih dari rumah bu herla, jadi gua sama ika balik lagi ke lab buat ngeliat sampel ika udah kental atau belum. Nah abis dari situ sih rencana awal sebenernya tuh mau ngerjain skripsi seharian. tapi sih awalnya doang kalo gua bilang. Tapi pada akhirnya kalo gua bilang sih lebih kebanyakan online dan numpang wifian haaadeeehhh... Maklum aja lah yaaa wkwk. Kalo ada yg liat ekspresi gua sekarang gua sambil ngasih jempol gua nih hmmmm. Jadi tuh kita(gua, mei dan ika) numpang wifian dari jam 4 sore lewat gitu sampai sekarang ya gua lg nulis tulisan ini lah. Jadi kita numpang wifian di Dunkin donnut depan univ, abis itu ketika sudah jam-jam orang indonesia waktunya makan malam dan harus makan nasi, finally kita memutuskan pindah ke texas. Kenapa texas? karna di texas ada ayammmmm :D hahahaha apadah. engga sebenernya karna di texas deket kampus ada wifinya, ada cokan dan pake ac, jadi nyaman lah Alhamdulillah... kadang kalo kaya gini gua suka random gitu sih. I mean, I'm really full of the type of person who always overthingking with everything. Ya kayanya gua begitu hehe. Tiba-tiba gua suka mikir gua setiap hari makan, tidur enak kenapa masih suka ngeluh ya? kenapa masih suka menanyakan banyak hal ya? kenapa masih suka emosian ya dalam menyikapi apapun yaa? kira-kira di jakarta adek-adek gua lagi apa yaa? terakhir tadi siang pas gua telpon sih rafael(adek gua paling kecil dan yang paling mirip gua kata orang) lagi belajar. I missed them already....

Okay. tadi sampe mana dah ya? hmmm ya gitu lah gua pemikir-___-
nah jadi tuh kita niatnya kita tuh ngerjain skripsi tapi ngerjain skripsinya tuh sebentar aja hahaha. selebihnya tuh kebanyakan youtubean, buka ig kalo temen gua yaa(serius ini bukan gua) btw bukannya serius udah bubar yaa?) dan lo tau? ini orang depan gua berdua pada ngeblog juga cobaaaaaaaa hahahahaha. Penasaran gua apa yang mereka tulis (halah paling juga biasa ajahhh) hoho.
di texas gua lebih banyak buka jurnal(ini sedikit sebenernya), abis itu youtubean, abis itu buka fb, abis itu buka blog sih. Kalo gua ya, gatau kenapa ngerasa belakangan ini nulis kaya jadi temen gua gitu disela TA yang jujur entah kenapa ini bikin gua mumet karna tiba-tiba numpuk gitu semuanya gitu dipikiran gua. Btw si mei baru punya blog tuhhhh eaaaaaa. CONGRATULATION  AND CELEBRATION hahahaha. Entah kenapa di tulisan ini kok gua tiba-tiba all out gitu dahhh, hadeehh. Ada apa dengan semua ini? -___-

Btw sekarang gua lagi pake baju kemeja hjau kotak-kotak agak gombrong gitu karna gua suka pake baju agak" longgar gitu actually sih sebenernya, lebih ke arah nyaman gitu sih pake jeans, dan hal yang selalu gua pake ketika depan laptop gitu adalah the must item what i have to bring, my glasses!! Wa to the Jib... WAJIB! hahaha, soalnya kadang kalo kelamaan depan laptop gitu mata gua suka sliwer wkwk, nah kalo ika tuh lagi pake baju kaya gamis dah tuh, tau dah nih anak mau ngapain gua rasa dia bukan mau penelitian tapi mau kondangan -___- nah kalo mei pake baju kemeja kotak merah hitam gt dengan sendal jepitnya selaluuu...

biasanya kalo gua udah capek make kaca mata gua karna gua ngerasa pegel gua bakalin naikin kacamata gua ke atas kaya bando gitu. bisa dibayangkan kannn??? (udah udah selesai ngebayanginnya yaaaa)

Btw, gua udah makan kok masih laper aja dehhh.... padahal udah makan banyak tetep aja badan gua segini gini aja-___- tumbuh kesamping bukan ke atas lari ke pipi malah(sumpah beneran seriusss!!! ini bukan iklan)

***

random dan sumpah ga jelas banget tulisan kali ini.
Btw ya btw gua nulis sambil dengerin lagu yang lagi gua suka bangettttt looohhhh, lagunya Tulus "Teman Hidup" tapi gua dengerin yang versi cover Gita&Paul btw gua lagi suka kepoin mereka berdua nih di youtube:D hehehe



Didekatnya aku lebih tenang...
Bersamanya jauh lebih terang...

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku...
Berdua kita hadapi dua ini..
Kau milikku milikmu...
Kita satukan tuju...
Bersama arungi derasnya waktu... :)))


Selasa, 02 Agustus 2016

Menunggu Kereta Api -MEDAN --> BINJAI-

Dari sekian banyak yang ingin aku tanyakan dahulu yaitu kelak apakah aku bisa mendapatkan pasangan hidup yang bisa menerima aku apa adanya? I mean, even my past, my attitude, my point of view, and my bad habit. Aku rasa itu bukan hal yang mudah bisa didapatkan

Aku ingin sedikit bercerita… untuk aku bisa percaya dan memulai hubungan dengan seorang pria bukan hal yang mudah. Pertama aku selalu terjebak dengan masa lalu, yang selalu membuat aku berpikir susah untuk ditrima oleh kebanyakan orang, huft apalagi di jaman sekarang ini yang notabennya aku menganggap susah mencari orang yang benar” tulus untuk menyayangi kita. Tunggu, Kalian percaya kan dengan hal yang ini? Harus percaya lah yaa,  karna itu salah satu hakikat hidup yang harus bisa kita terima dengan hati yang lapang. Iya benar, dengan hati yang lapang. Karna kalo engga tahapan kehidupan berikutnya akan susah untuk dimengerti lebih lanjut(hadeeh apa dah nov-___-), yang kedua sungguh dan kali ini aku harus jujur aku masih hidup dalam bayang-bayang sosok yang sampe sekarang hmmm udah 7 tahun lah masih susah aku lupakan, walopun sekeras apapun aku mencoba kenapa susah ya?? Bahkan ketika sudah ada di depan mata secercah pelangi tapi jujur masih susah, tapi yang perlu diingat aku selalu mencoba untuk mematikan rasa ini. Dan kelak aku berharap bisa benar-benar menemukan belahan jiwaku, ya sedikit cerita aku lagi berusaha buka hati buat seseorang (tapi masih gatau bisa kebuka ato engga hmm-__-), karna katanya buat seorang wanita pada akhirnya lebih baik memilih orang yang mencintai kita daripada sebaliknya, dan yang kegita, aku masih suka berkutat dengan pikiran-pikiranku yang ‘ANEH’ iya aneh, dan aku merasa hanya akan ada sedikit orang yang mengerti jalan pikiranku itu, dan sampe sekarang aku merasa cuman 4 orang sahabat aku itu yang mengerti jalan pikiran ini…. Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa jadi kangen mereka hiks hiks (duh nov-__-), yang keempat adalah aku merasa aku memiliki keluarga yang ‘unik’, iya unik. Ketika keluarga lain memiliki keluarga yang harmonis, dapat tersenyum dengan lepas, merasakan kehangatan…. Huft jangan harap ada hal-hal seperti itu dalam keluargaku, bahkan ketika ibu dan ayah ku masih hidup menurutku aku dididik sangat keras oleh ayahku walopun selanjutnya ayahku akan sangat bersikap manis padaku:) I missed u dad. Dan yang terakhir diumur aku yang segini aku merasa masih banyak mimpi yang harus aku capai, masih banyak yang harus aku perbaiki dalam hidup, masih harus memperbaiki diri. Oke udah itu aja-___-

Hmmm… Im just feel like life is our responsible for Allah. Yang kelak akan dipertanyakan bagaimana, aku hanya manusia penuh dosa yang selalu ingin memperbaiki diri. Sungguh hanya ingin bisa hidup lebih baik, Ketika akan diberi pertanyaan “Nov, iri ga sih dengan kehidupan orang lain yang terlihat harmonis?” aku akan menjawabnya dengan “Tidak, sama sekali” Karna pada hakikatnya kehidupan memiliki ceritanya masing-masing yang kita sendiri tidak akan pernah kita tau jawabannya sendiri. Yang perlu kita lakukan mengert dan memahami hakikat hidup itu sendiri. Sederhana saja sih, melihat keluarga sahabat dan teman-temanku yang harmonis aku bahagia, aku merasa hangat. Ketika kita masih  muda mungkin kita menganggap akan masih ada banyak waktu yang dapat kita kerjakan sehingga kita lupa hakikat hidup itu sendiri sebenarnya menyeramkan.
Aku berharap kelak aku bisa menjawab dan mengajarkan arti hakikat hidup dengan baik dan benar kepada anak-anakku kelak. Dan semoga kita bisa menjawab hakikat hidup kita masing-masing dengan baik. Insya Allah


Semangat terus dalam memperbaiki diri. 
EFEK NUNGGU SATU SETENGAH JAM GARA-GARA KETINGGALAN KERETA API! LOL




Alhamdulillah…