Jumat, 30 September 2016

15 TAHUN SUDAH: CATATAN KECIL UNTUKMU IBU


Alhamdulillah puasa sunnah hari ini lancar. Setelah sebelumnya hanya sekedar niat tapi ada yang ga terlaksana, ada yang ga kuat lah sampe batal, ada yang puasa tapi bener-bener semaput rasanya gua ngejalaninnya, pokoknya banyak banget dah godaannya. Tapi hari ini, surprisingly gua ga ngerasa laper sama sekali, lemes-lemes dikit mulai lah tapi keliatan pas udah mulai-mulai mendekati waktu berbukanya. Usut punya usut dari pelajaran gua itu, gua jadi belajar supaya tau gimana triknya biar gua ga ngerasa laper, makasih ya Allah. AMPUH BANGET:) Alhamdulillah.

Okay, itu hanya sedikit pengantar. Gua sebenernya pengen cerita tanggal 26 September kemarin, tepat 15 tahun nyokap gua ga ada lagi buat gua. Entah kenapa yang biasanya biasa aja, belakangan ini gua kangen sama beliau. Sosok seorang ibu yang hanya aku kenal hampir 8 tahun, karna pada saat itu aku belum genap berumur 8 tahun sebenarnya. Gua sering banget cerita tentang nyokap dan keluarga gua gimana sebenernya ke temen-temen gua yang biasa sama gua, guanya yang biasa aja tapi terkadang mereka yang ga enak untuk mendengarkannya. Ini sih terkadang yang kadang bikin gua suka mikir berlebih. Ya walopun gua ga pernah cerita detail tentang isi hidup gua semuanya, tapi Alhamdulillah gua selalu terbuka dengan tujuan berbagi aja sih, udah itu aja. Ga pernah buat lebih. Makanya kadang gua bingun sih sama diri gua, kadang gua ngerasa gua introvert banget, kadang gua ngerasa ekstrovert banget. Kayanya gua merangkum keduanya sih, biasanya kepribadian kaya gitu sering disebut ambivert.

Agustus tahun lalu gua ziarah ke makam beliau, seumur-umur gua ziarah, baru kali itu gua nangis senangisnya sampe kejer banget di depan makam beliau. Yang ada diotak gua “Anak apaan lo nov? selalu ziarah ke makam nyokaplo tapi lo gatau apa yang akan lo perbuat, lo gabisa doain nyokaplo dengan baik” percaya ga percaya suara dalam hati dan pikiran gua yang selalu isinya begitu lah yang tiba-tiba terus menghantui gua sampe akhirnya gua gelisah dan muncul pikiran, gua ga boleh begini terus. Karna jujur pada saat itu gua takut, I’m afraid to be not being normal anymore. Alhamdulillah gua dapat jawaban dari semuanya.

Kalo ditanya siapa yang paling sedih pada saat beliau meninggal? Hmmm mungkin gua akan menjawab bokap gua, dan kakak gua. Kenapa? Siapa sih yang sangggup buat kehilangan perempuan yang ia cintai? Siapa sih yang sanggup kehilangan perempuan yang selama ini ada saat susah dan senangnya dia? Siapa sih laki-laki yang sanggup kehilangan pasangan hidupnya di dunia untuk selamanya? Ga ada sih gua rasa, dan kalo kakak gua pas beliau meninggal 26 september, pas tanggal 28 septembernya kakak gua ulang tahun yang ke 17 tahun. Nah kalo gua sih ada dua hal yang paaalinnnggggg gua ingat saat beliau meninggal, ya mungkin karna ingatan gua masih lemah pada saat itu, namanya juga masih 8 tahun waktu itu. Maklum lah haha

Jadi yang pertama pas nyokap pulang dari RS Haji Jakarta, dr spesialis nyokap bilang kaya gini ke nyokap gua. Sebenernya sih nyokap udah susah buat merespon sih, karna pada saat itu kondisi nyokap udah masuk stroke yang terkena 3 kalinya, dan badannya kondisinya udah lumpuh total. Dan si dokter pun bilang gini : Hati-hati ya Bu Nanti, nanti ibu udah enakan, kan udah mau pergi umroh ya bu? Ya Allah ini klise aja sih sebenernya, gua sih pada waktu itu ga ngerti apa-apa. Eh pas semakin bertambahnya usia gua, gua baru sadar kalo si dokter tuh ternyata udah tau kalo hidup nyokap tuh udah ga lama lagi. Yang kedua, di keesokan harinya, keadaan nyokap udah mulai kritis lagi, tapi apa yang gua lakukan? Gua tetap ingin pergi ke sekolah. Kenapa? Gua ga tega liat beliau menahan sakitnya, tapi pas jam 10 dan belum kelar pelajaran gua udah dijemput sama nantulang gua, dan ga berapa lama gua sampe rumah keadaan nyokap udah makin parah, dan menjelang sakaratul mautnya beliau bener-bener gua liat. Hhhh kenapa ya itu masih berbekas sekali diingatanku, ya Allah… mungkin gua saat itu masih kecil, tapi gua ngerasa mengerti sama keadaan yang terjadi pada waktu itu.

Dari sejak mamah meninggal sampe sekarang udah 15 tahun, gua dan kakak gua ga pernah dimimpiin sama mamah. Mah, opi ingat deh betapa baiknya sosok mamah sama keluarga papah, tapi kenapa ya mah mereka benci sama mamah pada waktu itu? Ternyata pada saat mamah meninggal dari situ semua lah opi tau kenapa begitu.

Mah, opi kangen banget sama mamah…
Mau coba sekuat apapun juga tetep aja kadang suka keingat mah, suka masih ngerasa sedih.
8 tahun kayanya bukan waktu yang sebentar ya mah, tapi kok kayanya kita belum banyak melakukan banyak hal ya mah. 8 tahun itu sangat singkat rupanya.

Mah, mamah tau waktu 15 tahun itu bukan waktu yang sebentar. Dengan waktu yang lama itu, banyak kejadian yang mamah lewatin loh mah…
Mamah tau? Opi sempat sekolah di medan pas SD kelas 5 sampe SMP
Mamah tau? Opi pada waktu itu waktu tidak bisa berbuat apa-apa sama keadaan mah, yang opi lakuin hanya nurut apa kata papah aja, yang ada diotak opi dari SD sampe SMA cumin belajar aja mah
Mamah tau? Kak lia udah nikah dan punya seorang putri yang cantik, namanya Nadin Naela Shakila Putri.
Mamah tau? Sekarang opi kuliah di USU, Medan. Padahal opi ga pengen mah awalnya kuliah disitu
Mamah tau? Putrimu ini pernah bawa nama Sumatera Utara dan USU buat IYF di Bengkulu tahun 2015 kemarin
Mamah tau? Opi pernah ketrima buat pertukaran budaya ke Jepang tapi papah ga ngasih opi berangkat mah
Mamah tau mah? Maret kemarin, papah udah ga ada mah… papah udah ga akan ada buat opi mah.
Dan yang terakhir mamah tau? Anakmu ini mah seorang muslimah mah.

Mah, maap jika anakmu ini belum bisa jadi anak yang baik, tapi opi janji mah opi akan selalu ngelakuin yang terbaik mah.
Mah, doain opi ya supaya opi bisa terus buat kakak, dan keluarga bangga.
Mah, banyak keputusan besar dalam hidup opi yang beberapa tahun ini banyak opi lakuin mah, itu semua buat mamah dan papah.
Mah, mamah tau betapa senangnya diri ini ketika sudah tidak ada lagi penghalang antara aku dan dirimu.
Mah, berat untukku pada saat itu menerima kenyataan kalo opi sudah tidak punya sosok seorang ibu lagi. Padahal harapan ini ingin sampe aku bisa memberimu seorang cucu.
Mah, di surga sana pasti mamah udah liat wajah Allah ya mah? MasyaAllah.. Bahagianya mamah yaa…
Mah, hari ke hari makin berat tapi opi cuman punya satu keyakinan Allah selalu ada disisi opi mah, InsyaAllah.
Mah betapa inginnya aku bercerita tentang sosok pria yang pernah datang dan pergi dan yang bisa mengambil hati anakmu ini, mah untuk hal yang ini doain kelak opi punya sosok seorang suami yang kelak menjadi imam yang baik buat opi, terutama yang baik agamanya yaa mah.

Mah, banyak kata-kata dalam benak ini yang rasanya ingin aku tuliskan satu persatu.
Last but not least, mah anakmu ini sayang padamu mah, rasanya ingin selalu aku mengucapkan kata maaf padamu disetiap detik karna mengingat betapa banyak salahnya aku kepadamu.
Mah, may Allah bless you always



Al fatihah…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar